Wednesday, March 29, 2017

Yunus 2 dan Amsal 29

Posted by Tabita Davinia at Wednesday, March 29, 2017
S: “Dan aku berkata: telah terusir aku dari hadapan mata-Mu. Mungkinkah aku memandang lagi bait-Mu yang kudus?” (Yunus 2:4)


O: Ayat di atas adalah sebagian dari doa Yunus selama di dalam perut ikan (bukan paus, lumba-lumba, ato hiu. Hehe). Nah, Yunus sadar bahwa dia telah pergi jauh dari hadapan Tuhan, bahkan dia bertanya, “Mungkinkan aku memandang lagi bait-Mu yang kudus?

There is a guilty feeling. Ada perasaan bersalah dalam diri Yunus karena dia udah pergi jauh dari hadapan Tuhan. Padahal sebenernya.... ya bener sih. Bukan tangan Tuhan yang kurang panjang untuk menyelamatkan, atau telinga-Nya yang kurang mendengarkan kita; tapi yang jadi pemisah antara kita dan Dia adalah DOSA (Yesaya 59:1—2). So, kalo kita udah berbuat dosa, ya kita harus langsung minta ampun ke Tuhan. Jangan tunda-tunda lagi (ini bukan tugas yang bisa dikerjain mepet-mepet :’) Jangan jadi prokrastinator heheu)! Bukan kita yang melayakkan diri sendiri untuk menghampiri tahta-Nya, tapi Tuhan! :O


A: Ternyata emang bener. Kalo alarm dosa kita udah bunyi, itu berarti kita harus cepet-cepet ngaku dosa. Aku bersyukur karena Tuhan masih memberikan kepekaan pada hatiku untuk “menghindar” dari dosa (contoh gini: ada postingan di medsos yang agak seronok (huahaha banyak loh :p bahkan kadang ada yang like and share juga duh). Begitu tahu ada yang beginian, langsung tutup dan alihin ke tempat lain! Wkwkwk). Nah, gimana caranya biar bisa punya pertahanan diri yang kuat dari godaan buat ngelakuin dosa (entah secara cuma liat, ato apapun itu)? Kuncinya satu: punya HPdT (Hubungan Pribadi dengan Tuhan) yang erat! Mengulang apa yang pernah dibahas di PMK, “Kunci kita bisa tetep bersinar itu kalo kita nempel sama Sumbernya”. Yes, I wanna have a closer relationship with You, Jesus!


P: Thank You, Lord, for still reminding me when I do my sins. Ampuni aku kalo masih suka maager dan males buat ngerjain sesuatu (dan kalo udah kecantol hapenan padahal masih ada banyak tugas) :”) Teach me to obey You everyday, Jesus...


--**--


Proverbs for the day – Chapter 28

Ayat 7 :) Akhir-akhir ada seseorang yang cukup mengusik (eak) pikiranku. Dan hari ini Tuhan teguhkan bahwa aku harus melakukan sesuatu padanya :) Ya, dia (nggak sih. Beliau, lebih tepatnya) adalah salah satu orang yang harus diperhatikan... and today  I’ll do it :) Terima kasih, Bapa, karena telah mengajariku untuk menolong orang lain dan bersikap murah hati ^^ Jagai hatiku agar apa yang kulakukan benar-benar untuk memuliakan nama-Mu, bukan buat cari popularitas. Amin.



NB: Jadi, apa bener aku udah ngelakuin sesuatu ke orang itu? Hmmmm.. yaaa, bisa dibilang ya, bisa dibilang nggak :p ha! And here is the story :)


Awalnya aku mau beliin makanan buat seorang bapak yang sering jualan keranjang rotan di daerah kampus. Yaa lumayan gedhe sih, mungkin ukurannya kaya’ tong gitu ya? Tapi harganya.... 70rebu -.-“ (pernah masuk di postingan salah satu akun kampus). duh, belum sanggup buat beli itu keranjang (dan nggak butuh juga). Jadilah aku putusin buat beliin bapak itu makanan (udah lansia juga, gengs. Kasihan :” hiks). Eehhhh kok udah dicari di sekitar kampus (biasanya beliau jualan di daerah yang biasa kulewati. Mungkin ada pembaca yang tahu *lah elah wkwk*. Padahal waktu itu aku udah telanjur beli makanannya ._. Ya udah. Singkat cerita, aku putusin buat cari ke tempat lain (ehmm, lebih tepatnya, cari orang lain).

Akhirnya aku nemu dua orang: mas-mas yang baru ngambilin plastik (dan di sepedanya ada bronjong buat ngangkut plastiknya. Ketahuan deh dia siapa) dan ibu-ibu yang ada di deket traffic light (kaya’nya kerjaan beliau sama kaya’ mas-mas itu). Berhubung si ibu baru ngobrol sama mas-mas yang lain, akhirnya aku kasih makanan yang aku beli ke mas-mas yang pertama (kalo aku kasih ke ibunya, terus mas yang baru ngobrol juga mau kan berabe. Duh -.- hehe).


Walopun harga makanannya lumayan buat anak kos, tapi aku bersyukur karena dikasih kesempatan buat berbuat baik sama masnya itu. Ucapan, “Oya. Makasih, Mbak” yang kedengerannya sambil lalu itu somehow menyadarkanku bahwa... nggak harus jadi kaya dulu buat bisa nolong orang lain. Nggak harus jadi orang sukses buat bisa berbuat baik. Yap, di sekitar kita ada banyak orang lemah yang butuh perhatian. Ga cuma pemulung. Mungkin temen kampus, adik rohani, keluarga kita nun jauh di sana, bahkan orang yang nyebelin sekalipun... siapa tahu mereka butuh kita :)

0 comments:

Post a Comment

 

Chocolates of Life Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea