Search This Blog

Wednesday, September 10, 2014

Katekisasi = Bukan Cuma Syarat

NB: post ini ditulis oleh seorang remaja yang tidak  pintar secara teologi, tapi hanya pelayan Tuhan yang nggak begitu tahu seluk-beluk gereja. Post ini ditulis oleh seorang remaja yang hanya tahu sedikit dari istilah katekisasi, bukan majelis gereja, apalagi pendeta.



Baru 2 bulan masuk sekolah, tahu-tahu tugasnya langsung seabrek. Huaaa -.- namanya juga udah kelas 12. Haha.




Anyway, beberapa minggu yang lalu, aku dan seorang temanku chatting lewat Whatsapp. Wkwkwk.. kita ngobrol ngalor ngidul (tentang pelayanan haha), sampai akhirnya dia ngomong tentang katekisasi. Nah, temanku ini dikasih tahu sama temanku yang lain kalo ‘katekisasi itu bukan sebuah syarat untuk jadi pelayan Tuhan, tapi katekisasi berarti untuk meyakinkanmu tentang iman yang kamu yakini, memperdalam imanmu tentang Kristus. Hm, and I think it is true :)



Buatku, katekisasi diadakan bukan cuma sebuah syarat untuk bisa dibaptis (baik sidi maupun dewasa). Tapi lebih dari itu, katekisasi bertujuan untuk memperkuat iman kita tentang Dia, Sang Penyelamat dan Tuhan atas hidup kita. Jadi, kalo ada anggapan kalo katekisasi cuma sebuah syarat untuk jadi pelayan Tuhan (entah sebagai pengurus, majelis jemaat, panitia pos jemaat, dll) atau syarat untuk bisa dibaptis... O ooo.. kalo aku boleh bilang sih, itu nggak sepenuhnya benar :)




“Lho, Cikkkk.. tapi di gerejaku harus baptis dulu biar bisa jadi pengurus!”




Ya apa di gerejaku nggak kaya’ gitu to Dek? .__. Kan aku udah bilang, pernyataan di atas benar, tapi nggak sepenuhnya.




Untuk tahu alasannya, kita harus tahu dulu apa aja yang dilakukan selama katekisasi. Nah, berdasarkan pengalamanku ya.. pelajaran awal katekisasi itu tentang karya penyelamatan Tuhan bagi manusia (dari kehidupan manusia yang belum tercemar oleh dosa --> jatuh ke dalam dosa --> karya keselamatan yang dilakukan Tuhan untuk manusia --> tanggapan manusia atas karya-Nya tersebut). Kenapa harus ada pelajaran ini (lagi), padahal aku juga udah tahu sebelumnya??




Guys, pelajaran awal itu bertujuan untuk memperkuat imanmu. Meyakinkanmu kalo Tuhan emang udah nyelametin kamu, jadi kamu nggak perlu takut kalo ada statement ‘keselamatan bisa hilang’, karena sebenarnya.. keselamatan yang Tuhan berikan itu berlaku sekali untuk selamanya. Once for forever, Guys. Jangan sampai kita salah gunakan keselamatan itu, because it’s an amazing grace from God :) kalo sampai kita murtad, padahal kita udah ngaku percaya Tuhan Yesus.. ati-ati aja deh ._.


Terus pelajaran selanjutnya apaan dong??



Well, pelajaran selanjutnya dari katekisasi itu adalah... kita bisa belajar tentang ke-Tri Tunggal-an Allah. Kan, sering tuh ada orang yang tanya, “Tuhannya orang Kristen kok 3? Katanya Tuhannya orang Kristen cuma satu. Nahhh bohong nih bohonggg~” Waaaaa... kalian bisa lebih mendalami tentang Trinitas itu di dalam pelajaran pendalaman Alkitab, dan katekisasi juga :)


So Guys, kalo kalian emang bener-bener pengen baptis, emang butuh yang namanya katekisasi. TAPI jangan cuma menganggap kalo katekisasi itu sebagai syarat doang buat bisa baptis! Pikirkanlah bahwa lewat katekisasi itu, akan ada banyak hal yang Tuhan tanamkan dalam dirimu, dan Dia akan teguhkan imanmu di dalam menghadapi pertanyaan dan tantangan dunia tentang diri-Nya :)


Jangan lupa, setelah kita katekisasi pun, kita juga harus ikut komunitas pertumbuhan, Guys. Lewat cell-group lah, KTB, Kambium, dll (dengan apapun kalian membahasakannya haha). Kenapa? Karena komunitas tersebut akan membantumu untuk semakin bertumbuh dan berbuah di dalam Kristus. Setelah berakar di dalam iman kita kepada-Nya, kita kan juga harus bertumbuh (dan berbuah). Nah, these growing community bakal ngebantuin kita buat bisa mengenal Kristus, dan belajar menjadi teladan bagi orang lain.


Kita pun juga butuh dididik lewat komunitas pertumbuhan kita (termasuk lewat pendidikan apologetika #kode kenceng #eh). Hahaha.. apalagi kalo kita masih newbie, baru aja jadi orang Kristen. Mungkin kita bakal ngerasa, “Halah, ngapain sih aku kudu belajar tentang teologi yang ruwet gini?? Toh temen-temenku orang Kristen semua!”, atau mungkin, “Belajar tentang teologi? Duh, Vin... pusing bingitsss buat belajar begituan :’’ “



Guys, ini juga yang aku dan temen-temenku obrolin beberapa minggu yang lalu. Beneran deh, banyak orang yang mikir kalo belajar teologia itu bikin pusing (makanya banyak yang lebih suka buat belajar tentang praktika Kristen, bukan historika, sistematika, dan biblika-nya --> FYI, aku juga sering diajari tentang praktika Kristen. Dan, yah... kadang aku bosen :’ #eh).


Berarti praktika enggak penting, Vin??



Lhohhh, penting!! Tapi kan juga harus ada keseimbangan antara 4 aspek di atas! .___. Yah, begitulah. Ruwet banget deh kalo dibicarain di sini. Nggak bakal kelar-kelar ntar :p *malah jadi ngalor ngidul gaje wkwk*


Intinya adalah... ikutilah katekisasi, tapi jangan cuma berhenti dengan alasan, “Biar bisa baptis, jadi pengurus, diajak temen *nah, ini alasanku dulu sih hehe. Tapi udah tobat kok :p* dll”. Tapi ikutilah katekisasi dengan tujuan, “I want to know Christ more, and have my faith more growing in Him” :)



Sekian dulu yakk :) arigatou gozaimasu!

No comments:

Post a Comment