Follow Me @aoifide_artworks

@aoifide_artworks

SOAP and COIRA

Page ini aku buat sebagai salah satu sarana bagi teman-teman yang mau membaca Alkitab (Bible Reading / BR) dan Pemahaman Alkitab (PA). Hayo, siapa di sini yang udah pernah selesai baca Alkitab dari Perjanjian Lama (PL) sampe Perjanjian Baru (PB)? :D hehehe.

Buat yang udah pernah selesai, SELAMAT. Kalian keren :D aku belum pernah baca satu Alkitab penuh soalnya huehehe *pengakuan dosa*. Cuma pernah baca dari PB doang yang kelar. PL? Kalo kata temen-temenku, "Kejadian nggak jadi-jadi, Keluaran nggak keluar-keluar, Imamat sama Bilangan juga nggak kelar, Ulangan juga remidi terus" :" (duh). Hmm, aku nggak mau sok udah baca Alkitab sampe selesai, ya. Tapi bener. Bener kalo Lima Kitab Taurat itu bikin kita mager buat bacanya. Yang Kejadian sih, oke-oke aja. Lha yang Keluaran? Huaduh. Bagian awal ke pertengahan sih, jalan terus. Tapi waktu sampe bagian hukum-hukum, aturan-aturan... Oh, noooo. Kagak kuat huhuhu. Belum lagi Imamat, Bilangan... duh, duh. Gimana dongg, biar bacanya bisa kelar semua!?


Dan itu pula yang kupikirin, manteman :p Bingung banget rasanya, gimana caranya biar BR dan saat teduh (SaTe) bisa tercatat dan bisa bagi berkat lewat rhema itu. And BOOM! Berikut adalah peristiwa yang aku alami sampai akhirnya aku mulai berjuang buat bisa BR dan SaTe (dan nyatet semuanya haha) :)



--**--


Awalnya aku tahu tentang teknik ini dari seorang blogger Kristen (a.k.a. C' Cella) yang upload foto saat teduh (ato BR, ya? Lupa huehe) di Instagramnya (IG). Waktu baca tulisannya, aku mikir, "Gilss. Keren banget, bisa nulisin rhema kaya' gini. Aku pengennn". Begitulah. Akhirnya aku pun meniru teknik ini (oya. Kalo C' Cella nulisnya pake K (Kneel in Prayer), tapi yang aku pake sekarang pake P (Prayer). Ya intinya sama sih. Sama-sama tentang doa wkwk). Tapi ya tetep aja failed -.- SaTe tetep enggak ditulis (padahal resolusiku tahun ini mau nulis SaTe-ku lho), BR enggak jalan. Huahahaha help!! Rasanya bingung banget kudu gimana. "Wah, ntar kalo BR-ku stuck lagi (waktu itu aku udah baca Matius sampe Yohanes. But still, nggak aku tulis #duh) gimana dong :(," pikirku.

Aku sempet bilang gini ke Tuhan, "Pi, Papi... aku pingin punya komunitas yang bisa buat BR bareng. Tapi kok, semuanya padha sibuk ya :" padahal pingin banget...". Eh, beberapa waktu setelah itu, aku nemu di IG mentornya C' Cella (a.k.a. C' Lia) yang bilang kalo dia dan beberapa rekannya buka grup BR. Waktu itu aku tahunya hari Sabtu malem, udah jam 8an kalo nggak salah, dan slot yang masih ada tinggal lima orang lagi. Padahal total pesertanya 15 orang. Huauaua masih bisa ikutan nggak yaa? aku mikir sambil buka IG dan DM C' Lia setelah pulang gereja (udah jam 10an itu). And she said, "Iyaa, bisa kokk". Yayy!! ^^ jadi begitulah. Besoknya, aku di-invite gabung grup BR itu. Hehe. Seneng deh, bisa sharing bareng cece-cece (FYI, aku yang paling muda :") masih 20 taun, yang lain udah ada yang merid, punya anak... yak, apalah saya ini? Wkwkwk). Bisa saling menguatkan setiap hari (thank you for caring on me, sistaaa ^^ #efekabisjatuhdiharipertamaBRwkwk).


Komunitas seperti ini yang aku butuhkan, mengingat aku nggak disiplin kalo nggak dipaksa *ups, pengakuan dosa lagi hehe :p*. Yup, dulu aku dan temen-temen juga pernah BR bareng, tapiiiii abis ituuuu padha left wkwkwk. Mungkin kami lelah haha :'D itu sebabnya, aku pingin buat bisa gabung ke grup BR yang strict. Iya, strict biar rajin nyatet :p Aku tipe orang yang kudu dipaksa dulu baru bisa rajin huehe. Plus, dari komunitas yang baru inilah aku semakin bersyukur karena di luar sanaaaa ada saudara-saudara seiman yang terus mendukung dan mendoakan :) Well, sekian cerita-tiga-sebulananku-selama-berBR-ria ini :)


--**--


Cara biar bisa rajin nyatetnya gimanaa?



Nah, di sini aku mau sharing tentang cara aku ber-BR, SaTe, dan ber-PA akhir-akhir ini. So, langsung baca ke bawah sini yaa :)



--**--



1. SOAP (Scriptures, Observations, Applications, Prayer)

S untuk Scriptures -- ayat yang nancep di hati (kalo aku biasanya kutambahin alamat lengkapnya sih hehe). Oya, ayat yang nujeb itu baru bisa didapet setelah kita baca semua bagiannya, ya. Jangan separo-paro

O untuk Observation -- setelah baca, kita bisa baca dari terjemahan lain, lihat kamus (ini yang paling sering kulakuin), maupun buka peta (kalo dibutuhin). Dan jangan lupa buat dengerin apa yang mau Tuhan sampein dari bacaan itu. Setiap orang bisa dapet rhema yang berbeda--walopun bacaannya sama

A untuk Applications. Kalo aku pribadi, aku lebih suka nulisin aplikasi yang konkrit. Misal, "Aku mau belajar untuk doa buka suara, walopun doa sendirian. Rasanya bisa lebih fokus". Tapi kalo "aku mau jadi lebih baik", hmmm... baik yang kaya' gimana? Kudu jelas dong, hehe

P untuk Prayer (Kneel in Prayer). Abis SaTe, BR, ato PA, jangan lupa doa :) Yup, kita nggak bisa berjalan dengan kekuatan kita sendiri. We need God to lead us. Mulai 1 Maret kemaren juga, aku belajar (lagi) buat naikkin pokok-pokok doa setiap hari (plus satu negara tiap harinya).

Lanjutan yang di sebelah :)
Ini contohnya :)
Setiap hari, ada satu pasal Amsal yang
harus dibaca setiap hari,
tergantung tanggal hari itu
Gambar tiga cewenya gemesin (?)
wkwkwk



















--**--



Oya. Di samping SOAP, ada juga sistem COIRA--kalo PA induktif bisa pake cara ini (thanks to Mas Gun hehe) :D Apa itu COIRA?


C untuk Context. Sama kaya' Scriptures di atas.

O untuk Observations. Pake 5W+1H (What, Who, When, Why, Where, How). Sama kaya' O di bagian SOAP

I untuk Interpretation. Ada nggak hal-hal yang bisa digali dari hasil observasi di atas? Oya, nggak semua pertanyaan di sini bisa dijawab, ya. Kalo emang masih penasaran, kita bisa tanya ke mentor / kakak pembimbing, maupun seacrhing di internet (pastikan yang kita cari bukan buat propaganda atau apapun itu, ya)

R untuk Reflection. "Apa yang kupelajari di sini? DI bagian hidupku yang manakah aku harus berubah--berdasarkan firman ini?". Firman Tuhan itu kaya' cermin, kata C' Lia. Di Yakobus 1:23--24 dikatakan, "Sebab jika seorang hanya mendengar firman saja dan tidak melakukannya, ia adalah seumpama seorang yang sedang mengamat-amati mukanya yang sebenarnya di depan cermin. Baru saja ia memandang dirinya, ia sudah pergi atau ia segera lupa bagaimana rupanya". Nah, apa gunanya kita rajin SaTe maupun BR, tapi kita nggak merefleksikannya dalam hidup kita saat ini? Makanya jangan lupa selalu merenungkan tentang firman yang udah kita baca dan dengar ya :) we need to be changed by Word to change the world

A untuk Applications. Sama kaya' yang di SOAP.


--**--


"Oke, aku udah tahu kudu ngapain kalo mau SaTe, BR, PA... tapi aku nggak kuat kalo sendirian ngelakuinnya..."


No. You are not alone :) Ketika kita udah komitmen buat punya hubungan pribadi dengan Tuhan (HPdT), Dia pasti mampukan kita, kok. Tinggal kitanya yang mau serius ngejalaninnya ato nggak. Tapi kalo kita ngerasa, "Nggak bisa nih, buat SaTe sendiri... bangunnya aja udah telat. Apalagi ini", nah... kita bisa minta tolong rekan maupun mentor / kakak pembimbing kita buat bantuin kita :D Bantuin di sini dalam artian ngingetin maupun kasih contoh (kalo perlu wkwk). Tapi kalo kita udah komitmen buat diingetin, ya kitanya kudu langsung gerak dong hehehe. Mungkin bisa juga dikasih jangka waktu untuk nyesuain diri sama kebiasaan baru ini. FYI, dulu aku yang biasa bangun telat, mau nggak mau harus bangun lebih pagi :p soalnya kalo nggak, nanti nggak bisa SaTe dan BR. Abis itu hasil BR-nya nggak bisa ku-share di sini heheu.



So, udah siapkah kita untuk berjuang membaca dan merenungkan (dan mencatat? *ups*) firman Tuhan setiap hari? :)




By the way, since I've joined this group, I  can feel the differences. Jadi lebih semangat buat ber-Bible Reading dan nulis rhema-nya (tapi kadang ya mager gitu buat nulis di buku, apalagi kalo udah sibuk gini huehe :p). Cerita lengkapnya tunggu di post lainnya yaa :)



NB: Semua ayat yang ada dalam post di blog ini (yang tidak ada embel-embel versi dari mananya) adalah dari Alkitab Terjemahan Baru (TB) edisi 1974.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar