Thursday, April 27, 2017

Matius 21 dan Amsal 21

Edit Posted by with No comments
S: Ia pergi kepada anak yang sulung dan berkata: Anakku, pergi dan bekerjalah hari ini dalam kebun anggur. Jawab anak itu: Baik, bapa. Tetapi ia tidak pergi. - Matius 21:28--29

O: Aku pernah bercanda ke temenku (dan juga kujadiin status di WA :p), "Tiga huruf, tapi menunda segalanya:
 Sek ("e" dalam kata "lele") -- "nanti sek. Nanti dulu." Tapi emang kenyataannya itu. Kalo di rumah, waktu disuruh ini itu sama ortu terus aku bilang, "Yaa. Bentar," karena baru asik nulis -.-" Duh. Ya tau sih, kalo jadi anak itu harus nurut sama perintah ortu (dan kerjakan sesegera mungkin sebagai penghormatan ke mereka!). Tapi kalo nunda-nunda pekerjaan kok... parah ugha ._.

Nah, apalagi nunda ngelakuin firman Tuhan! >.< Duhh. Padahal Tuhan nggak suka sama sikap tunda-menunda. Itu sama aja kitanya males kan, yaa -_-" Masa' mau kalah sama semut!? Duh, nggak mau males-malesan lagi, Pi. Huhu. Ampuni aku :(

A: Well, ada beberapa hal yang mau kukerjakan setelah dapet rhema ini (dan puji Tuhan, semua sejauh ini udah berjalan hehe. Puji Tuhan :)):

1. Brush my teeth everynight. Byuh, malu kali aku ngaku kalo malem (entah sejak kapan) mager banget buat gosok gigi. Ngapain kan, ya? Kagak ketemu sama orang juga kok, waktu tidur. Ehh terus sempet ngakalin gosok giginya kalo waktu mandi sore. Tetep aja nggak ngefek :p Akhirnya mulai tanggal 21 kemaren praktekkin ayat ini. Ga mau males-malesan gosok gigi. Ya kali aku nyuruh anak-anakku kelak buat gosok gigi tiap hari (pagi dan malem), tapi akunya nggak ngelakuin kalo malem hari!?

2. Ga mau nunda tugas lagi. Hmm... walopun deadline masih lama, tapi aku mau tetep ngerjain tugasnya jauh-jauh hari (FYI, aku baru ngerjain tugas akhir dari salah satu matakuliah nih :p Nanti kalo udah jadi aku share dehh :D hehe)

P: Tuhan, terima kasih untuk tegurannya :) Tolong aku untuk jadi anak yang rajin dan berkenan di hati-Mu... Amin :D #gabolehmaleslagi #janganmageranmulu


--**--


Proverbs for the day -- Chapter 21

Ayat 3 :) "Melakukan kebenaran dan keadilan lebih dikenan TUHAN daripada korban." Percuma rajin kebaktian, pelayanan di sana-sini, bahkan suka bantuin orang lain kalo itu cuma buat rutinitas dan nggak ada maknanya. Non-sense banget. Aku mau untuk belajar melakuka yang benar dan adil (contohnya Bunda Teresa, Pak Ahok, dll.) sekalipun itu sulit--termasuk kalo dianggep freak. O Lord, please help me to please You everyday from my life! Amen! :)

0 comments:

Post a Comment