Saturday, May 10, 2014

Want to Know You Better Everyday!

Edit Posted by with No comments
Akhir-akhir ini aku lagi doyan banget sama lagu-lagunya Taylor Swift. Wahahaha... Entah ya. Musiknya enak buat didengerin. Terus ya... liriknya cukup bisa dipahami (secara lagu-lagunya berbahasa Inggris hehe) :p

Ada satu bagian lirik yang aku sukai dari Everything has Changed-nya Taylor Swift. Ehm, liriknya kaya’ gini nih,

I just wanna know you better, know you better, know you better now...

Ceritanya, ada seseorang (si A) yang bertemu dengan orang lain (si B). Dan perjumpaan itu mengubah hidupnya #alay sih, tapi ya yang namanya lagu galau emang gitu :v

Sejak pertemuan itu, A pengeeeeennnn banget buat lebih tahu tentang si B. Rasanya A pengen ngabisin hari-harinya bareng si B. Karena apa? Karena perjumpaan itu telah membuat hari-hari si A jadi lebih berwarna.


(duh malah jadi mbahas lagu -.- ikutan galau aja deh #lhoh!)

Btw, Guys, kalian masih inget nggak, waktu kalian pertama kali kenal siapa Tuhan Yesus itu? Waktu mengakui Dia sebagai Tuhan dan Juruselamatmu, apa yang kamu rasakan?

Aku sih nggak begitu inget persisnya waktu aku mengakui Dia sebagai Tuhan dan Juruselamatku secara pribadi ._. Tapi yang paling aku inget, rasanya kasih Tuhan itu melingkupi hatiku. Nyamaaaannnn banget waktu tahu kalo Dia mencintaiku yang penuh dosa ini. Damai sejahtera-Nya menaungi pikiranku.. Dan jelas, bersyukurrr banget karena Dia telah menebus dosa-dosaku :) ehm, susah dideskripsikan lah. Tapi kurang lebih kaya’ gitu sih :B

Ehm.. setelah itu apa yang terjadi? Apa kita langsung lupa bahwa dalam hidup kita sempat ada momen encounter with God? Setelah perjumpaan dengan Tuhan itu, apa hidup kita balik lagi ke semula? Yang balik jadi galau gaje lah, yang ngomong pakai kata-kata kebun binatang di media sosial lah, yang hidupnya jadi ‘sebodo amat’ sama yang namanya keselamatan.. Hei! Wake up, Guys!! Kalian nggak nyadar po, kalo kalian udah bikin Tuhan menyunggikan senyum sedih!?

Guys, bukan berarti setelah perjumpaan itu hidupku jadi suci, jadi kaya’ malaikat. NO! Aku masih 100% manusia, yang bisa jatuh-bangun dalam dosa, yang masih bisa protes sama Tuhan, yang kadang nggak habis pikir sama apa yang Tuhan mau.

Tapiii, sejak perjumpaan itu, aku jadi belajar buat punya hati seperti hati-Nya. Aku belajar peka sama Tuhan. Belajar mengasihi, belajar punya hati bagi keluarga, sekolah, gereja, dan bangsa ini..

Pernah aku mikir, “Ckckck.. duh, apa nggak miris coba, kalo orang-orang zaman sekarang tega-teganya membunuh orang lain demi dapet uang? Kan kasihan korbannya!”

Tapi pernah nggak kebayang sama apa yang Tuhan pikir? Mungkin di sorga Dia mikir sambil meneteskan air mata-Nya,

Duh Nak... kenapa kamu tega membunuh ciptaan-Ku yang berharga? Kamu juga ciptaan-Ku, Nak. Tapi kenapa kamu nggak bisa menghargai ciptaan-Ku yang lain?

Bahkan mungkin Dia nggak jarang mikir,

Nakkkk.. Kamu aja pengenn banget buat tahu apa yang pacarmu mau. Tapi kenapa kamu nggak punya keinginan yang sama terhadap-Ku, Nak??” #duh ._.

Waktu aku masuk SMA, kakak-kakak kelasku sering banget ngomong gini,

“Dek, belajar buat tahu apa yang jadi isi hati-Nya Tuhan ya. Jadi peka sama apa yang Tuhan mau dalam hidupmu.”


Awalnya sih aku mikir, tahu kehendak-Nya Tuhan kan bisa lewat SaTe (saat teduh) doang. Nggak perlu lewat hal-hal yang aneh-aneh. Dan ternyataaa.. aku salah :p tahu kehendak Tuhan itu  bisa lewat hal, termasuk lewat pengalaman sehari-hari!


Dan suatu hari, waktu tahu kenyataan itu, aku jadi pengeeeennn banget buat tahu apa isi hati-Nya. Aku bilang, “Lord, I want to know You better everyday. Please lead me to know Your heart for my life, my family, my school, mu church my country, and my future. And help me, Holy Spirit, to do His desire in my life.


Sulit? Oh iya! Kalo berjuang dengan usaha sendiri, nggak mungkin kita bisa ngelakuin kehendak Tuhan! Tapi bersama Dia, kita dapat ngelakuin banyak hal, termasuk perkara-perkara besar :)

Dan ada banyak buktinya, Guys. Nggak percaya? :P

Daud. Dia yang cuma dianggep anak kecil, bisa mengalahkan Goliat yang ukuran tubuhnya jauhhhh lebih besar daripada dia (bahkan pada akhirnya dia jadi raja!).

Musa. Dia yang pada awalnya takut untuk memimpin bangsa Israel, pada akhirnya dia bisa memimpin bangsa itu keluar dari Mesir (termasuk juga menghadapi tegar-tengkuknya bangsa itu).

Paulus. Dia yang dulunya penganiaya orang Kristen, pada akhirnya dia dipakai Tuhan dengan luar biasa untuk memberitakan Injil. Dan dia setia sampai akhir, Guys :) Dia nggak menyerah terhadap pemberitaan itu, walopun dia harus dianiaya karena Kristus yang dia beritakan.


Dan masih ada banyaaaakkkk lagi orang-orang yang dipakai Tuhan dengan luar biasa, yang sanggup melewati masalah-masalah yang terjadi dalam hidupnya. Kok bisa, yaaa??

Karena mereka tahu apa yang Tuhan  mau, dan mereka mau untuk melakukannya! Mereka rindu untuk selalu hidup seperti apa yang Tuhan mau. Dan coba lihat, hidup mereka bisa jadi berkat buat orang lain :)

Guys, ayo kita belajar untuk tahu apa isi hati-Nya Tuhan. Emang butuh waktu sih. Tapi kalo kita setia, percaya deh, kita bisa peka sama yang Dia mau kok. Dan lewat pertolongan Roh Kudus, kita pun dimampukan untuk melakukan kehendak-Nya :D



Kub’rikan hatiku dan jiwaku.. Semuanya bagi-Mu. Di dalam hidupku, di setiap waktu, nyatakan jalan-Mu...” #This Is My Desire (Indonesian version)



NB: thanks for Rokris SMAGA, Papi JC :)

0 comments:

Post a Comment