Friday, May 9, 2014

Keep My Purity :) (5) #School edition

Edit Posted by with No comments
Anyway, aku mau bilang “Thank you!” buat orang-orang yang udah baca, kasih komentar, dan nge-share post-postku sebelumnya (terutama yang ‘Keep My Purity :) (3) #BGR edition’. Nggak nyangka banyak yang kasih respon positif *plus bilang kalo post itu mak jleb :p gapapa, aku juga ngerasa gitu kok ehehe*) :D Tanpa kalian, rasanya jadi males buat nulis lagi hehe. You’ve encouraged me very well, Guys! ^^ Gbu  :)




Oke. Stop soal pacaran dulu deh. Sekarang waktunya kita ngomong soal... sekolah!!



Yap, yang namanya kehidupan bersekolah itu penuh dengan warna. Belajar tentang ilmu tuh udah hukum wajib (ya iyalah. Kalo nggak, trus mau belajar apaan coba :p). Kadang ada pendidikan karakter juga. Terus yang namanya ngerjain PR bareng temen-temen itu udah jadi kebiasaan (yang nunjukin kalo kita kompak. Lol! --> ajaran ngawur terdeteksi XD). Wkwkwk..



Pergi ke kantin bareng temen, ngrumpi kalo lagi jam kosong, nonton film kalo gurunya baru baik hati (baca: gurunya ada keperluan, jadi pelajaran guru tersebut jadi jam kosong :v), dll. itu pasti berkesan banget buat kita :)



Tapi ya nggak jarang juga sih, kalo semisal ada guru yang tiba-tiba marah sama kita, gara-gara nilai ulangan kita nggak sesuai sama apa yang beliau mau.Ato waktu tahu kalo nilai ulangan kita cuma berkisar di do re mi fa sol la si :p (FYI, kelasku pernah ada pengalaman begitu sih wahahaha #Expost Story). Ato waktu ngadepi guru yang superrrrr mbosenin. Ya kan? :p wkwkwk...




But Guys... pernah nggak kalian punya pengalaman kalo kalian merasa sendirian di kelas? Sendirian di sini bukan berarti dibully lho. Sendirian yang kumaksud itu kaya’ gini,



Tuhan... kok aku ngerasa sendirian berjuang buat menjaga kekudusan hidupku ya? Temen-temenku banyak yang ngomong kasar, ada yang berani nyontek waktu ulangan, ada yang nekat colut pas jam pelajaran. Aku nggak mau kaya’ gitu lho Tuhannn. Tapi kokkkkk... Rasanya aku freak banget sama imanku.Terlalu fanatik sama diri-Mu. Aku udah berjuang buat setia sama Tuhan, tapi kok aku tetep aja ngerasa nggak ada yang mau jadi temenku di sini, ya? Nggak ada yang bisa diajak cerita-cerita. Aku sedih :(“




Duh kok keliatannya kasihan banget ya monolog di atas .__. Tapi kalo aku boleh jujur ya.. aku pernah lho mikir kaya’ gitu (walopun nggak sealay monolog di atas sih :p).




Jujur ya, waktu aku pertama kali masuk SMA, aku ngelihat ada buanyaaaakkkk perbedaan yang ada antara SMAku dan SMPku dulu (secara aku masuk SMA negeri, dan dulu aku dari SMP swasta). Otomatis aku ngerasa jet-lag waktu awal-awal masuk sekolah :p rasanya males banget deh buat sekolah. Apalagi ya.. sebenernya aku nggak mau masuk SMA itu, karena aku punya keinginan buat masuk SMA swasta yang lain -__- thanks for Papa-Mama deh haha.



Tapi Tuhan mulai bentuk kehidupanku waktu aku masuk SMAku sekarang. Waktu aku kelas 10, ada sebuah ibadah yang diadakan untuk menyambut anak-anak kelas 10 yang baru masuk SMA. Nah, di situ ada sesi mentoring. Oiya ding, aku waktu itu pulang duluan, jadi nggak ikut sesi itu :p Aku mentoring sama kakak kelasku keesokan harinya, dan sampe sekarang aku masih inget apa kata kakak kelasku waktu itu,




Dek, Tuhan punya rencana buat kamu di sekolah ini. Sekolah ini butuh kamu, Dek.Tuhan panggil kamu untuk masuk sekolah ini, karena Dia punya rencana yang indah buat kamu.”




Yahhhh awal-awalnya aku cuma manggut-manggut aja sih :v tapi seiring berjalannya waktu, aku jadi tahu maksud dari perkataan mentorku itu. “Oh, ini to maksudnya :p” hehe.




Terutama waktu aku masuk kelas 11. Waduhhhh.. kalo boleh dibilang ya, kelas baruku ini berisi 30 anak (plus aku) yang unik-unik. Dengan kebiasaan-kebiasaan yang cuma bisa  bikin kita geleng-geleng kepala :v hehe.




Di kelas 11 ini, Tuhan bener-bener ngajarin aku gimana harus menjaga kekudusan hidup aku. Dannnn isinya makan ati doang :v ya capek lah. Ya bosen lah. “Please let me be a worldly girl in a moment, God??” aku pernah tanya gitu ke Tuhan, dan Dia malah balik tanya,



Non, kamu ini anak-Ku, ato anak dunia ini?



Anak Tuhan dongg,” jawabku mantap :B



Kalo kamu anak-Ku, berarti harusnya kamu nurut sama apa yang Aku mau kan? Sekarang Aku tanya deh. Apa yang Aku mau dari hidupmu? Apakah hidup yang sesuai dengan kehendak-Ku, ato hidup yang seperti dunia ajarkan?” tanya Tuhan lagi.




*nelan ludah* “(glek) Hidup yang Tuhan mau...” batinku.





Dan saat itulah Tuhan kasih ayat waktu aku saat teduh. Ayat yang aku dapat itu dari Galatia 1:10,
Jadi bagaimana sekarang: adakah kucari kesukaan manusia atau kesukaan Allah? Adakah kucoba berkenan kepada manusia? Sekiranya aku masih mau mencoba berkenan kepada manusia, maka aku bukanlah hamba Kristus.”





Waktu itulah Tuhan mulai ajarin aku gimana aku bisa tetap berteman dengan teman-temanku, tapi aku tetap menjaga kekudusan hidup :) yaaa awalnya sih susah :v hahaha.Tapi lama kelamaan jadi terbiasa kok. Aku jadi bersyukur karena jadi siswa di kelasku sekarang, karena di sini aku benar-benar dididik Tuhan di dalam ketaatan, iman, pengharapan, dan.. kasih :D belajar untuk bertoleransi terhadap perbedaan yang ada di antara teman-teman, berjuang untuk menjadi teladan buat mereka, bersatu di dalam komunitas sekolah yang rindu adanya revival dalam sekolah kami :) #thanks for Rokris SMAGA :D



And God has put smile on my face again :) Sedikit demi sedikit, aku pun juga bisa berbaur dengan teman-teman sekelasku. Dan.. aku bersyukur karena masuk ke kelasku ini. Salah satu kelas terbaik (dengan banyak hal di dalamnya) bagi hidupku :p haha! #thanks for Senam Sehat and Expost SMAGA :D





Well... Gimana sih caranya biar kita bisa berbaur dengan teman-teman kita, yang punya banyak perbedaan dengan kita?? Apalagi kalo berbeda keyakinan dan prinsip?



Kalo dari pengalamanku sih.. aku menerima apa yang jadi poin plus mereka (yang rajin ngerjain PR lah, yang pinter lah, yang selalu berusaha untuk jadi yang terbaik lah, yang menjaga hidup mereka lah..). But I avoid their bad behavior :p contohnya yaaa kalian tau sendiri lah :v lol!





Guys, taatlah kepada Tuhan, percayakan hidupmu kepada-Nya. Dan jangan coba-coba ngeyel deh, diselenthik dikit sama Tuhan itu (bisa dibilang) sakit :p Biarlah lewat hidup kita, teman-teman kita boleh mengenal Kristus dan memuliakan-Nya :)

0 comments:

Post a Comment