Thursday, July 24, 2014

Dia, Mereka atau... DIA? #jemaat

Edit Posted by with No comments
Beberapa waktu yang lalu, ‘Dia atau... DIA?’ yang kutulis (sebenarnya) ditujukan kepada para pelayan Tuhan (mulai dari Song/Worship Leader, singer, usher, pengurus, panitia event, buat yang sering usung-usung, dll. :p).


Tapi tapi.. kemarin Minggu, setelah rapat pleno pengurus, aku sama beberapa temenku padha ngobrol-ngobrol (ngalor ngidul wkwkwk). Ceritanya mau bahas tentang persekutuan pengurus buat bulan September besok. Ehhhhh, entah kok tiba-tiba ada yang tanya, “Eh, si A kok udah lama nggak dateng ya??”




Trus temenku yang kebetulan tahu alasannya langsung jawab, “Ooo, gara-garanya si A kan mau dateng persek kalo bareng si B. Tapi mereka berdua kan udah putus. Jadinya nggak mau dateng lagi deh.”




Uaduhhhh.. apa tiap kali putus sama pacar kudu pake acara ngambek dulu, trus nggak ke gereja?? (andaikan dulu aku udah pacaran, trus putus, trus nggak mau ke gereja.. --> ditabok majelis ntar :v)



Atau mungkin.. “Vin, aku nggak mau dateng persek lagi. Aku kepahitan di situ.”; “Nggak ada yang nggagas aku sih, jadi ngapain aku dateng persek?”; “Cik, aku nggak mau pelayanan lagi. Temenku ada yang kemampuannya di bawahku, tapi kok dia mulu yang disuruh pelayanan? Aku kok nggak??”




Haaaaaa sedih banget tahu nggak to, kalo sampe ada yang bilang gitu :(  :( dan jadilah aku nulis post ini.


Guys, aku nggak bermaksud buat nodong kalo kalian orangnya (yang punya pikiran semacam di atas). Nggak! Aku nggak tahu siapa aja yang baca post ini. Aku nggak tahu apa komentar kalian tentang tulisanku ini (kecuali kalo kalian ngasih komentar sih...). Kalo kalian merasa tersindir, maaf, bukan itu maksudku. Tapi mungkin post ini bisa membantu kalian untuk kembali mengintrospeksi motivasi kalian datang beribadah.



So Guys, apa sih yang jadi motivasi kalian untuk datang beribadah di sebuah kebaktian/persekutuan? Aku coba menebak ya :)




1. Diajak temen


“Aku diajak temenku persek sih, C’ Masa’ mau ta tolak? Pekewuh dongg..”.

Hm, iya juga sih. Kalo diajak temen buat ngelakuin sesuatu yang positif (termasuk dateng persek), harusnya mau dong. Hehe. Tapi kalo cuma sebatas ‘pekewuh’ sama temen, yaaaa.. berarti masih kudu ‘ningkatin’ motivasi yang ada :) ditingkatin jadi ‘aku mau dateng persek, karena emang mau ketemu Tuhan, dan.. diajak temen’ :p



2. Disuruh orang tua


“Nikk, Nyoo, Ndukk, Mass, Mbakk.. Daripada kamu nggak ada kegiatan yang jelas buat Sabtu sore, mending kamu ikutan persek/ibadah remaja/pemuda aja deh!”.

Hayo, pernah nggak ortu kita ngomong gitu ke kita? Kalo emang kita nggak ada kegiatan yang jelas di hari Sabtu sore, mending ikutan fellowship (yang sesuai dengan umurmu) di gerejamu :) Mungkin awalnya kita bakal ngerasa, “Yah, ngapain juga aku kudu ikutan persek kaya’ gini? Mending dolan bareng temen-temenku dong yess~”. Hm, pertanyaannya deh: kamu mau imanmu bertumbuh apa nggak? Kalo mau bertumbuh, dan ada komunitas yang bisa kamu ikuti di hari Sabtu (atau Minggu mungkin), kamu mau ikutan nggak? Apa dari dolan (semacam selfie, makan bareng, nonton bareng, jalan-jalan bareng temen – selain karena les ato diajak keluar bareng keluarga) itu kita bisa bertumbuh? :B



3. Biar bisa ketemu temen-temen (termasuk gebetan kah? #eh :p)


Sama seperti no. 1 sih. Motivasinya nggak salah sepenuhnya (kan kita persek/ibadah juga biar bisa bersekutu bareng temen-temen kan? Apa ya mau bersekutu bareng angin? :p).

Apalagi kalo tujuan kita dateng persek itu buat ketemu (ato ngeliat) gebetan/pacar kita! Nyohhh, salah bingit tahu nggak tuh -___- ketemu gebetan/pacar itu bonus, tapi persekutuan dengan Tuhan itu yang utama! Jangan sampe salah tujuan lho Guys, nanti malah kaya’ si A dan B yang kuceritain di atas :B

Tambahin dong motivasinya jadi “Bertemu Tuhan, menikmati kehadiran-Nya, dan bersekutu dengan saudara-saudari seiman” :D are you agree with that?



4. Mencari jawaban atas pergumulan yang ada


Iyaaaa.. bisa juga sih kalo kita baru dapet masalah, trus jadi rajin ke gereja, nyatetin khotbah pembicaranya jugaa. Cari tema yang bisa membantu kita melewati permasalahan yang ada, trus dateng ke ibadah yang bertemakan tema itu.

Tapi, kalo nggak ada masalah, hidup kita fine-fine aja, seolah hidup kita bagaikan dongeng (?), apa ya mau nggak dateng ke gereja to, kita malah dolan mulu?

Duh Guys, kadang aku nemu orang yang kaya’ gitu soalnya. Awalnya, hidupnya baik-baik aja, keluarganya harmonis, perekonomiannya baik, dan (sayangnya) dia malah nggak ke gereja. Ehhh.. waktu masalah dan pergumulan mulai menghantam hidupnya, langsung deh jadi rajin ke gereja. Minta ampun ke Tuhan. Abis itu? Hm, ada yang tetep setia beribadah sih, tapi ada juga yang malah ngilang -_-

Ato mungkin malah ada yang kebalik. Awalnya rajin beribadah, nggak pernah absen dari persek yang ada. Tapi tiba-tiba ilang waktu ada masalah ._. haduhh..


Guys, jangan sampai kita ninggalin persek cuma gara-gara ‘hidup kita baik-baik aja’ ato ‘aku kecewa sama Tuhan’. Kadang, ada satu persekutuan yang kamu lewatkan, yang sebenarnya bisa menolongmu untuk semakin bertumbuh di dalam Kristus. Ketika ada orang ato masalah yang (sebenarnya) bisa membuat iman kita mundur dari persekutuan, justru saat itulah kita harus semakin sering bersekutu dengan Tuhan (dan saudara-saudari seiman kita). Kalo bisa, share pergumulanmu kepada orang yang paling kamu percayai. Seenggak-enggaknya, pergumulan itu nggak kita hadapi sendiri kok :)

Dan jangan lupa, setelah pergumulan itu selesai kita lewati, kita tetep harus rajin persek/ibadah ya. wkwkwk.. dalam keadaan senang maupun duka, kita tetap harus setia beribadah kepada Tuhan :D



5. Emang bener-bener mau dateng karena rindu buat bersekutu bareng Tuhan dan saudara-saudari seiman


Wah, bagus nih, udah sampe tahap motivasi yang ini. hahaha. Tapi pertanyaannya, apa cuma sebatas itu motivasinya? Pernah nggak, ada kerinduan buat melayani di komunitas di mana kita bersekutu? Pernah nggak, terpikir untuk berdoa bagi komunitas itu?

Guys, zaman sekarang itu ya, kebanyakan orang pengennya dilayani, dilayani, dan dilayani mulu! Semakin lama, semakin sedikit orang yang mau melayani (dan jujur, itu bikin kita yang biasa melayani jadi capek #eh -.-). Kadang aku dan beberapa temenku ya nggumun sih, kok yang pelayanan cuma yang itu-itu muluuu~ yang lain manaaa??

Kalo udah kaya’ gini, biasanya itu disebabkan karena yang ngejadwal pelayanan emang belum ngejadwal kita buat pelayanan. Ada 2 alasan nih.


a. karena kita nggak mengajukan diri
Guys, bukan berarti aku bilang buat pamer talenta/karunia ya. Selama kita dikasih kesempatan, kenapa nggak kita coba buat mengajukan diri buat melayani? Coba tanya ke pengurus ato pelayan Tuhan di komunitasmu, “Hm, aku pengen bisa terlibat dalam pelayanan di komunitas ini. Ada pelayanan apa aja ya, yang bisa aku lakukan?”. Percaya deh, waktu kalian tanya gitu ke mereka (apalagi kalo kalian emang bisa melayani sesuai dengan kebutuhan komunitas), mereka pasti akan bersyukur banget! (sampe sujud mungkin #ups :p)


b. memang belum waktunya
Nah, kalo emang kita belum dikasih kesempatan buat melayani, nggak papa. Jangan ngambek, trus mutung, trus nggak ke gereja lagi ya #lhoh. Bisa aja suatu saat Tuhan kasih kesempatan untuk melayani kepadamu pada waktu yang nggak disangka-sangka. Dan percaya deh, Tuhan pasti mampukan kamu untuk melayani Dia :)



Sekarang jangan tanyakan “Apa yang dapat gereja lakukan untukku”. Tapi tanyakan, “”Apa yang dapat kulakukan untuk membangun gereja di dalam Kristus?”



Mungkin masih ada motivasi lain yang mendorong kita untuk mau bersekutu di gereja. Tapi ingat, tetap jadikan Tuhan sebagai pusat persekutuanmu. Jangan sampai kita mundur dari persekutuan cuma gara-gara masalah sepele :)



“Vin, aku kepahitan sama komunitas yang aku ikuti. Trus aku kudu gimana??”


Nah, coba kamu cek dulu, alasan kenapa bisa muncul kepahitan itu. Apakah itu karena nggak ada yang peduli sama kamu? Apakah itu karena kamu punya masalah dengan seseorang di komunitas itu? Atau karena komunitas itu kamu dijauhi temen-temenmu yang lain (di luar komunitas itu)?




Yang bisa aku bilang sekarang adalah.. cabut akar kepahitan itu, Guys. Hilangkan itu dengan pertolongan Roh Kudus. Sakit? Iya, mungkin akan terasa sakit! Tapi kalo kita emang bener-bener pengen kepahitan akan komunitas itu bisa hilang, izinkan Tuhan untuk mencabut akar kepahitan yang terus bercongkol dalam hati kita. Jangan biarkan kepahitan itu memaksa kita untuk nggak dateng ke persek/ibadah lagi.



Sooo.. selamat bersekutu dengan motivasi (dan tujuan) yang benar, Guys! :D






Janganlah kita menjauhkan diri dari pertemuan-pertemuan ibadah kita, seperti dibiasakan oleh beberapa orang, tetapi marilah kita saling menasehati, dan semakin giat melakukannya menjelang hari Tuhan yang mendekat.

(Ibrani 10:25 Alkitab Terjemahan Baru 1974)

0 comments:

Post a Comment