Friday, July 11, 2014

Dia atau.. DIA? #pelayan

Edit Posted by with No comments
BEWARE!! Tulisan ini bisa bikin kalian berasa mak-jleb! Siap-siap aja kalo mau baca tulisan ini pokoknya yaa.


“Dia dia diaaa~” (jadi inget seorang temenku yang pernah nyanyi kaya’ gini :p eheh)

“Dia atau dia? Ya sama aja kan, C’!”


No no nooo~ ‘Dia’ dalam judul post ini beda Guys! Yang satu ‘dia (he)’, yang lain ‘Dia (Him)’. Yang satu ‘dia’ untuk orang biasa, yang lain ‘Dia’ untuk Tuhan.


So, di post ini aku mau membahas tentang fokus pelayanan yang (kadang) bisa membuat kita melenceng dari tujuan utama pelayanan kita. Salah satunya.. tentang ‘someone’ yang membuat kita bersemangat (ato mungkin justru salting) untuk pelayanan, tapi tujuan utama untuk pelayanan itu malah jauhhh berbeda dari yang Tuhan mau.



Guys, aku sering nemuin kasus di atas dalam pelayanan. Cuma gara-gara satu orang aja, sebuah pelayanan bisa bubar gara-gara ada yang suka sama orang itu, tapi yang lain juga suka sama orang itu *semoga nggak bingung ya :p*.


Ato ada juga yang sampe nggak mau pelayanan (bahkan nggak mau ke gereja mungkin?) gara-gara gebetan (ato mungkin pacar)nya mutusin dia. Trus dia ngambek, dan.. begitulah.


Ato mungkin dia maunya pelayanan kalo ada gebetannya di komunitas yang sama, jadi dirinya bisa dilihat sama gebetannya kalo ‘Wuihhh, dia kalo pelayanan luar biasa ya! Hm, aku pengen lebih kenal deket sama dia’.



Haduh haduh haduhhh! Kok malah melenceng beneran dari fokus pelayanan yang seharusnya ya?? :( *mikir*



FYI Guys, dulu aku juga pernah mengalami hal yang sama (tapi nggak parah banget sih #eh). Waktu aku jadi Song Leader (SL) di persekutuan Remaja dulu, aku pernah cerita dikit tentang itu. Dan di post ini, akan kuceritakan (lebih) lengkapnya heheh.



Aku pertama kali pelayanan jadi SL waktu masih di Pra-Remaja. Dan waktu itu, ada satu hal yang membuatku jadi mulai salah fokus untuk pelayanan. Aku melayani bukan buat Tuhan, tapi untuk membuat seseorang tahu kalo aku ini bisa melayani, dan pantas untuk diperhitungkan buat jadi ‘his special person’ *ceplok :p*.

Jadiii, sejak saat itu, kalo aku pelayanan, dan dia datang ke komunitas itu, aku jadi salah tingkah (salting) sendiri. Huakakakaka~ beneran deh, aku dulu itu labil banget, beda banget dari yang sekarang *nggak bisa ngebayangin gimana jadinya kalo sampe sekarang aku masih selabil dulu*. Kalo pelayanan, tiba-tiba bisa jadi speechless, bingung mau ngomong apa kalo ada dia. Tapi sebaliknya, kalo dia belum (ato nggak datang) ke persekutuan, aku malah jadi galau, nyanyi sambil nyari dia *duh, Tuhan, ampunilah aku :’’*



Tapi setelah aku masuk Komisi Remaja, ikut KTB (komunitas yang satu ini bener-bener membantuku buat lebih bertumbuh secara rohani ^^), mulai diajari gimana harus pelayanan dengan fokus yang benar.. aku sadar kalo selama itu aku salah fokus. Salah motivasi buat pelayanan. Aku pelayanan buat bisa dilihat oleh banyak orang (khususnya dilihat oleh seseorang :p), padahal harusnya aku pelayanan buat jadi berkat, jadi alat kemuliaan Tuhan! >< I’m sorry Lord, for the thing I’ve made it. And it’s all about You, it’s all about You, Jesus... (Heart of Woship)



Waktu mulai pelayanan di Komisi Remaja, aku pernah salah fokus lagi (dan gara-gara seseorang yang berbeda #ups:p). Tapi Tuhan ingatkan aku, kalo semua pelayanan yang aku lakukan itu buat Tuhan, Soli Deo Gloria. Nggak boleh ada motivasi yang nggak sesuai dengan apa yang Tuhan mau. Jadiii, mau ada si dia ato nggak, pelayanan tetep kudu jalan terus, ahay! :)



Emang setelah itu aku masih jatuh bangun tentang motivasi pelayanan itu sih. Tapi ada sesuatu yang selalu mengingatkanku tentang what’s your motivation when you serve God?. Apa itu untuk eksistensi diri doang, biar dilihat gebetan (ato pacar #eh :p), ato ‘lha nggak ada yang lain sih!’, ato.. buat Tuhan?



Guys, Tuhan nggak pengen motivasi kita salah waktu kita melayani Dia. Apalagi waktu kita dipercayai tanggung jawab yang besar dalam sebuah pelayanan. Kalo sampe fokus pelayanan kita salah.. ati-ati deh. Pelayanan itu bisa bubar cuma gara-gara motivasi yang salah, Guys. Apalagi kalo gara-gara motivasi yang salah itu, kita malah berantem sama pelayan yang lain! Aduhhh :’’ sedih tahu nggak kalo sampe ada kejadian kaya’ gitu .__.



So, ask yourselves, please. Apa selama ini fokus pelayanan kita cuma untuk membuat diri kita dilihat seseorang, ato apakah selama ini fokus pelayanan kita sudah sesuai dengan yang Tuhan kehendaki? :)



Jangan sampai fokus pelayanan kita salah Guys. Akibatnya fatal banget. Mungkin ada di antara kita yang mikir, “Halah, Vinia sok tahu banget sih! Fatal apanya? Buktinya, gara-gara aku ikut pelayanan, aku malah bisa dapet co :p”.


Guys, kalo dari pelayanan kita dapet a special person, itu bonus dari Tuhan. Tapi yang jelas, ,jangan jadikan pelayanan sebagai tujuan utama buat kita bisa dapet pacar! Emang sih, bisa aja dari pelayanan kita dapet pacar, tapi inget. Tujuan utama pelayanan bukan itu! Tujuan utama yang sebenarnya adalah agar kita bisa mengungkapkan rasa syukur kita untuk keselamatan yang telah diberikan Tuhan kepada kita. Makanya, don’t have a wrong focus on your ministry ya :)




Sooooo... selamat melayani dengan fokus yang benar ya :D To God be the glory. Soli Deo Gloria! ^

0 comments:

Post a Comment