Sunday, August 3, 2014

Pelajaran Rak Kain

Edit Posted by with No comments
Hayo, siapa yang doyan nyimpen barang-barang yang (sebenernya) udah nggak kepake di lemari?


Kalo ada yang bilang “Itu aku!”, wah ati-ati deh. Gu gu-ku (Tante–bahasa Mandarin) bisa langsung ceramah ntar :p “Barang kalo nggak dipake itu dibuang aja! Ngapain disimpen kalo cuma buat menuh-menuhi barang!?” *maafkan aku, Gu. Wkwkwk*

Rak kain yang jadi tokoh utama haha

Nah Guys, selama liburan ini aku beres-beres barang di kamarku. Tujuannya sih biar lebih enak (dan lebih kerasa nyaman) dilihat. Tapi ternyata, lewat beres-beres itu Tuhan ngajarin aku sesuatu. Salah satunya lewat episode (setelah melewati beberapa episode #halah haha) beresin rak kainku Sabtu malam kemarin.



Mau tahu mau tahu? Baca terus yak :)



Ternyata teman-teman, di dalam rak kain itu ada banyak barang (dan sampah) yang harusnya aku simpan (dan buang) sejak zaman duluuuu banget! Bayangin ya, sampe tadi waktu aku beres-beres, aku masih nyimpen kartu tes buat latihan ujian nasional (UN) waktu kelas 6 SD! Gile, udah berapa tahun yang lalu itu coba? Belum lagi ada kartu peserta dari lomba di sebuah SD swasta, waktu aku kelas 5 SD. Ya ampunnn, nyimpen kartunya kurang lama kali ya -__-
Sampai kucel itu kartunya :p



Belum lagi aku lupa kalo kadang aku naruh pin (termasuk pin wisuda Kambium. Eheh, kukira nyasar di mana, ternyata.. :p) juga di situ. Terus ehmm.. ada gantungan tentang Kekristenan (entah salib, entah Alkitab) pula. Haduh duhhh O.o
Ta-daaaaa~


Trus juga ada uang-uangan waktu aku ikutan Happy Day tahun 2009 (alias 5 tahun yang lalu!), dan jumlahnya agak banyak. Haha!


FYI, itu uangnya masih ada yang numpuk di belakang
uang yang kelihatan :p



Tiba-tiba, Tuhan ngomong gini nih,


Nah, sampah-sampah yang kamu simpen terlalu lama itu kaya’ kesalahan-kesalahan orang lain yang kamu inget terus, Non. Coba deh kamu lihat rak kainmu. Kelihatan penuh dan buat risih banget kan? Kalo hatimu masih terus nyimpen kesalahan orang lain, hatimu juga jadi sesak, penuh, nggak bisa nyalurin kasih-Ku ke mereka...




Oh oh :O




Hm, rak kain aja kudu dibersihin. Nah sekarang.. coba yuk kita lihat hati kita sekarang. Masih ada nggak ‘sampah’, rasa kecewa, kepahitan, dendam, sakit hati yang masih memenuhi hati kita?


Kalo masih ada, ayo, bawa hati kita kepada Tuhan. Minta Tuhan untuk memulihkan hati yang terluka itu. Sama yang pernah aku tulis sebelumnya, proses pemulihan itu malah justru bikin tambah sakit. Iya, bener banget.



Kenapa kok sakit? Karena selama proses pemulihan itu, rasanya ego kita pengen muncak terus. Kita masih pengen punya rasa sebel, sakit hati, kecewa, kepahitan itu di dalam hati kita saking lamanya rasa-rasa itu memenuhi hati kita. Terus kalo tiba-tiba perasaan itu ‘dihilangkan’ (ada tanda kutip karena proses penghilangannya itu lama ye), wah.. kok rasa nyamannya jadi ilang ya :s hm.



Oke, balik ke ilustrasi episode-beresin-rak-kain tadi.



Akhirnya, setelah sekian lama aku mendiamkan rak kain itu, malam ini aku membereskan isi rak kain itu. Dan hasilnyaaaa? Rak kain itu sekarang udah terlipat dengan rapi di lemariku :p isi rak itu langsung kupilah-pilah. Pin dan gantungan aku gabung sama gantungan yang dikasih temenku waktu aku ultah kemarin. Sedangkan kartu tesnya? Bisa kalian tebak deh :p




Guys, Tuhan pengen hati kita ini bisa lebih dimurnikan lagi. Sama seperti rak kain itu, Dia ingin agar setiap ‘sampah’ yang ada dalam hati kita untuk dibersihkan. Dan bukankah Tuhan Yesus juga udah ngasih contoh ke kita, tentang pengampunan itu? Dia telah membuang dosa kita jauh ke tubir yang dalam, dan Dia tidak mengingat dosa kita lagi (Mazmur 103:12).




So, ayo kita sama-sama belajar untuk membersihkan hati kita dari perasaan yang terus menyesakkan hati kita. Percaya deh, Tuhan udah rindu buat memulihkan hati kita. Tapi pertanyaannya, apa kita mau untuk memberikan hati kita kepada Tuhan, dan membiarkan-Nya untuk memulihkannya? :)



Makasih buat pelajaran rak kain ya, Pi :B wkwkwk

0 comments:

Post a Comment