Follow Me @aoifide_artworks

@aoifide_artworks

Jumat, 27 Oktober 2017

Rumah Impian

Hehe jangan bosen ya gaes, kalo baca tulisanku :p Mumpung selo-di-antara-deadline-laprak-dan-tugas-lainnya wkwk.

Beberapa minggu yang lalu, waktu masih vakum dari nulis blog, aku buka-buka blog sesama blogger Kristen di sini (wkwk iya, sampe sekarang pun tulisan Ci Cella di mana-mana tetep memberkati :3). Di situ Ci Cella sempet share tentang rumah impiannya. Terus aku juga jadi pengen nulis gituan deh :p (ditambah udah diskusi sama Ko T sang calon *ups) Huakakakaka...

So check it out mine here! :)


--**--



Oke, jadi mulai dari depan dulu wkwk.

1. Halaman: sebenernya bebas sih, mau di depan ato di belakang. Pokoknya kalo bisa ada yang ijo-ijo gitu biar nggak spaneng haha.

2. Ruang tamu-ruang keluarga: berhubung sekarang cari rumah sulit buat yang luasnya gedhe, jadi ya kudu pinter ngaturnya *ya nggak?*. Aku kepikirannya sih, buat nge-set ruang tamu sama ruang keluarga jadi satu. Jadi biar salah satunya nggak mubazir wkwk. Oiya, aku sama doi udah sepakat buat nggak ada TV di rumah *lol!*. Kenapa gitu? Karena sekarang informasi pun udah bisa dicari lewat gadget. Kalo mau nge-game, yaa tinggal cari game dari internet. Mau nonton video Baby Shark Doo Doo Doo juga bisa lewat yutup wkwk. Cuma kasihan anak-anak ntar karena nggak ngerasain main PS (jangan salah, aku pun pernah main kok... walopun cuma main game monyet sama Barbie the Explorer hehe). Pokoknya gimana keluarga dan tamu bisa feel at home dan diterima di rumah :)

3. Ruang makan-dapur: Semuanya serba putih, mulai dari pantry dapur (kecuali peralatan masak, sih. Kalo semuanya putih kok nanti nggak jadi berwarna lol #dasarlabil) sampe meja-kursi makannya. Biar kesannya elegan gitu hehe. Dan lebih enak buat dihias ato dikasih taplak meja warna-warni. Dapur sama ruang makannya deketan aja, jadi kalo ada apa-apa nggak jalan jauh. Oya, dan doakan semoga dapurnya baik-baik aja. Karena... kaya'nya dapur itu bakal jadi ruang eksperimen masakanku (yang cuma bisa masak nasi, air, mie instan, dan telor :")) *doakan doi juga biar kuat makan masakanku HAHA*.

4. Ruang anak: jadi anak bisa belajar (kalo masih butuh dibimbing wkwk) sama main di sini. Nanti ada papan tulis, peta dunia, peta Indonesia (biar gampang nunjukkin mana itu Jawa Tengah, mana itu pulau Sumba, dll.), alat peraga (kalo dibutuhin. Mungkin kaya' scrapbook di sini), dan mainan anak. Kalo udah belajar ato main, beresin bareng-bareng hehe. Aku pengen rumah nggak berantakan sama barang anak, jadi satu ruangan aja yang berantakan udah cukup kali yha :p

5. Kamar tidur anak: beda sama ruang anak, ya. Isinya sama kaya' kamar anak pada umumnya wkwk. Tapi aku pengen anak bisa nge-set ruangan sendiri (kalo masih kecil, bisa aku dan doi dampingi wkwk. Kan seru tuh, nge-set kamar rame-rame). Mereka bisa tempelin karya mereka ato stiker dinding juga :D Gatau sih, apakah nanti Tuhan kasih anak lebih dari satu ato nggak. Kalo satu aja ga masalah. Kalo dua... ya ga masalah :p Paling ntar kalo udah gedhe mereka ganti-gantian ruang belajarnya. Yang satu di kamar, yang lain di ruang anak wkwk

6. Praying room: inspirasinya aku liat dari sini. Sebenernya pengen sih, bisa masang whiteboard dan nulis-nulis gitu di kos. Nempel encourager notes dan masang peta dunia juga di sini, siapa tahu Tuhan mau kami pergi ke mana gitu (ato doain negara mana. Tapi kalopun ga bisa, aku bisa pake Prayercast.com dan tulisin negara, berita terbaru, dan pokok doanya--karena nggak mau terdistraksi sama gadget dll. wkwk). Cuma yha... tahu sendiri lah, kalo udah di kos, barang jadi banyak, pikiran juga jadi jenuh :p Jadi untuk sementara aku simpen catetan doaku di buku. Semoga nanti di rumah masa depan ada space buat ruang doa, ya :) Bener-bener ruang doa dan nggak keganggu sama hal lain. Doi dan anak pun juga bisa doa di sini hihi.

7. Kamar tamu: doi juga pernah bilang pengen punya kamar tamu, apalagi kalo pas ada hamba Tuhan ato misionaris yang butuh tumpangan (iya, tingkat hospitalitasnya tinggi :) and that's a reason why I love him). Aku mana ada kepikiran kaya' gitu huahaha tapi aku setuju sama dia :p Ketika Tuhan udah kasih kami rumah, itu artinya ada sesuatu yang ingin Dia lakukan melaluinya. Kami harus taat, terutama kalo ada yang butuh tinggal di rumah kami.

8. Perpustakaan: oya, pas aku bilang kalo ada banyak buku yang belum kubaca, doi ngomong, "Ntar bikin perpus jha yak. Bukumu banyak, sih." Buakakakakaka tapi beneran lho, aku juga pengen punya perpustakaan sendiri :p Perpustakaan yang isinya buku buat kami dan anak-anak :D Nanti ada dua rak gedhe gitu. Yang satu buat anak, yang lain buat kami. Bacaannya kan, pasti beda. Rak anak buat buku sekolah, komik, novel (semoga nanti ada satu novelku yang ada di rak itu!), Christian children books... lah di rak kami nanti ada koran dan setumpuk buku doktrin (punya doi itu. Wkwkwk bacaanku mah punyanya Kyle Idleman dan kawan-kawannya :")). Nggak cuma buat perpus, tapi tempat ini kudu tenang jadi bisa dipake buat ruang kerja :D Tapi kalo nggak... hm... ya harus bikin ruang kerja sendiri deh :p

9. Ruang kerja: ruangannya jauh dari keramaian biar bisa konsentrasi hehe. Kemungkinan sih, tempatnya di deket perpustakaan. Ehm, tapi... sebenernya fleksibel sih, ruang kerjanya. Nggak harus ada, karena toh doi (dan aku, kalo mau nulis) bisa kerja di mana aja. Wkwk. Bisa juga di antara dapur sama ruang makan yang ada ijo-ijonya gitu biar seger, ato malah di perpustakaan yang tenang hehe :p Sambil masang lagu instrumental (ato rohani hahaha) biar serasa di kafe lol.

10. Intimacy room: yapss, alias kamar kami. Aku pengen kamar kami nggak terganggu sama alat komunikasi yang ada. Jadi kalo pake gadget ya di luar aja. Begitu masuk kamar, masukkin ke tempat aman. Telponan pun juga nggak masuk kamar. Sekalian biar bisa ngawasi anak-anak (except kalo rame gitu, sih. Tapi kan, tetep bisa cari tempat lain selain di kamar :p). Oya. Pengennya sih, di kamar ini pula ada praying room :)

11. Garasi: wkwk. Yang penting kendaraan kami aman :D

12. Last but not least... kamar mandi! Buakakaka... percuma sebesar apapun rumahnya, tapi nggak ada kamar mandinya (ato nggak dibersihin *sigh). Satu aja cukup, tapi harus dibersihin secara rutin (mana aku jarang banget bersihin kamar mandi *duh). Karena aku tipe orang yang ngeliat higenitas *uluh uluh wkwk* bangunan dari kamar mandinya :p Bahkan di rumah makan pun gitu wkwk. Pengennya sih, pake kloset duduk, ada bak mandi, shower, tempat buat naruh peralatan mandi, dindingnya berkeramik biru-putih biar adem haha.


By Ci Sarah Eliana and husband,
taken from Pearl Magazine 2nd edition
Aku juga pengen bisa hiasin rumah pake wall-decor, gambar, gantungan tanaman, dan ada tea-spot di dalem rumah (gara-gara liat gambar di samping kiri). Oh, ya. Ada banyak ide lainnya yang bisa kita bikin bareng nanti--aku liat di sini wkwkwk... So cute and I can't resist from those cutie things! Hahaha.



Made by me on Photoshop
Tapi mau sebagus apapun rumahnya, sebanyak apapun ornamen rohaninya... rumah nggak akan jadi tempat yang nyaman dan homey kalo Tuhan nggak jadi yang terutama di situ :" so, aku mau lagu di samping kanan ini jadi doaku dan keluargaku :) Biarlah lagu ini menjadi pengingat bahwa sedari dini aku dan doi harus terus mengarahkan diri pada Tuhan dan membiarkan-Nya menuntun keluarga kami kelak menjadi seperti yang Dia inginkan.




Aku dan seisi rumahku memuji dan memuliakan-Mu,
Penebusku, Peny'lamatku, Penolong dalam hidupku!
Aku dan seisi rumahku mengangkat tangan mengandalkan-Mu
Bersatu hati mengasihi-Mu, melayani Tuhan seumur hidupku

(refrain Aku dan Seisi Rumahku - Edward Chen, Agnes Chen, Just'in Faith Chen, Trulove Chen)






Jadi, seperti apa rumah impianmu? :)




Much love,

2 komentar:

  1. waah asiik jg ya nulis ini haha thn dpn aku lg pengen renov rmh yg skr krn rmh lama dan udh bnyk rusak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaa slamat merenov rumah ya, Ci wkwk. Iya, nulisnya asik tapi pelaksanaannya nggak tau *lol XD

      Hapus