Follow Me @aoifide_artworks

@aoifide_artworks

Minggu, 04 Februari 2018

Hutang Lunas, ya!: Pearl Magazine

Salah satu hutang ceritaku di sini adalah soal Pearl :p Wkwkwk... Maaf yaa, baru sempet nulis di sini kalo udah liburan panjang huhu. Tugas kuliah terlalu padet haha. So, let's the story began :)


--**--



Klik sini buat baca ato downlaod majalahnya


Pearl adalah sebuah majalah online untuk wanita Kristen yang mulai launching di tahun 2011. Sekarang bentuknya udah ganti ke blog, tapi tetep ga mengurangi esensi (lah lah, maaf bahasanya nyampur-nyampur sama bahasa laprak :p) artikel di dalamnya. Plus, Pearl juga ada Instagramnya yey! Sila buka di (at)majalahpearl di sono, ya. Semua boleh baca kok, especially for women--dari umur berapa pun (aku umur 15 taun pertama kali bacanya, dan kagum sama orang-orang yang mau mendedikasikan hidupnya untuk melayani di bidang literatur :))

Awalnya aku tau Pearl waktu dibilangin sama kakak KTB-ku (a. k. a. cirika). Dia bilang, "Coba baca Pearl Magazine, Vin. Ci Grace (a. k. a. Grace Suryani, penulis Tuhan Masih Menulis Cerita Cinta--salah satu buku yang waktu itu jadi bacaan favorit (?) buat cewe-cewe RemPemCo) juga nulis di situ." Itu tahun 2012 kalo ga salah. Masih kelas 1 SMA wahahaha. Trus aku bilang, "Oke, Ci. Ntar kubaca-baca, deh." Dan ternyataaa~ :)) I'm really blessed when I read the articles! Bahasanya mudah dicerna, ditulis oleh para Godly woman juga, dan tentunyaaa bisa belajar tentang firman Tuhan melalui hobi: membaca! Wkwkwk..


"Wah, pasti yang nulis ini emang berdedikasi tinggi buat memberkati orang-orang yang baca, yaa," aku mikir gitu. Tapi aku nggak pernah kepikiran buat bergabung di dalam tim ini :p Nggak mungkin, ah. Tulisanku aja kaya' ababil gitu. Kebanyakan emot pula wkwk. Mana ada yang mau baca HAHA. Jadi yaaa selama dua tahun itu aku cuma baca doang. Berarti dari 2012 sampe 2014.

Sampe suatu ketika, di akhir 2014, ada pengumuman di bawah ini:

Foto Majalah Pearl.
https://web.facebook.com/MajalahPearl/photos/a.610796312273141.1073741828.206576246028485/895314287154674/?type=3&theater

Intinya mereka baru cari orang-orang yang rindu untuk melayani di Pearl--dengan syarat di atas. Pas baca itu, aku kaget. Wah, pengen nihh. Etapi aku kan, cuma anak SMA (waktu itu aku udah kelas 3 SMA. Hampir kuliah). Lah, yang nulis itu kebanyakan udah kerja--bahkan udah nikah dan punya anak! Wahahaha jelas nggak mungkin rasanya kalo aku bisa gabung di situ kalo syaratnya udah kerja dan/ato nikah :p But no! Trus aku komen di page itu, "Kalo masih SMA bisa gabung ga? Ada syarat umur kah?". Trus adminnya bilang, "Nggak ada syarat umur kok. Yang penting punya kerinduan buat melayani di bidang literatur sama memenuhi syarat di atas." :) Asik. Hehe. Aku doain dulu (dan diskusi sama beberapa orang), trus mantep daftar wkwkwk. And by the grace of God, aku keterima! Tiba-tiba ada e-mail dari Pearl. Lalu bahagialah hati ini *halah wkwk. Waktu itu kami (delapan orang yang lolos seleksi) diminta buat bikin artikel di majalah sama blog. Seriously, aku nggak nyangka punyaku masuk :") *speechless.

Artikel pertama di majalah :) - Majalah Pearl 26


Artikel pertama di blog Pearl wkwk


Aku belajar banyak banget di sini; terutama soal editing naskah. Aku sadar kalo ternyata tulisanku sangat lebay HAHAHA! Terlalu banyak emot :p Tapi yaaa namanya juga kebiasaan, sih (untung kalo ngelaprak ga pernah kasih emot)... Nah, di Pearl aku juga sadar kalo Tuhan itu emang suka bercanda. HAHA. Gini. Sekitar tahun 2016 lalu, aku masukkin artikel buat dilombain di salah satu platform yang cukup hits di kalangan anak muda. Senengnya sih, artikelnya masuk ke semi final. Sedihnya, itu artikel ga sampe ke final :p Sedihlah saya. Wkwkwk. Waktu itu, jujur aku sempet down; ngerasa tulisanku ga ada apa-apanya dibanding tulisan mendayu-dayu lainnya :( Dasar perfeksionis, pengen jadi yang terbaik di antara yang terbaik pula lol. Eh, abis curhat sama Ko T, tiba-tiba aku di-chat Kak Dhieta via Line (udah kehapus sih, maklum datanya kebanyakan wkwk). Intinya dia minta tolong aku buat bantuin editing naskah yang masuk.





Lho, kok, Tuhan doyan bercanda, sih? :") HAHAHA.


Singkatnya, aku mengiyakan buat jadi editor sampe sekarang. Walopun Pearl udah ganti bentuk jadi blog (setelah hampir tujuh tahun punya platform majalah juga), tapi inti pelayanannya tetep sama :) Justru kami berharap Pearl akan terus jadi berkat buat para pembacanya (say amen, Pearlians! Wahahaha) :) Bersyukur banget bisa melayani di sini, though we never met before (eh, yaa kaget juga sih tiba-tiba sempet ditelpon Ci Nike--koordinator desainer--nun jauh di sana lol. Padahal sinyal jelek :p). Dan makasih buat Kak Dhieta yang juga udah meluangkan waktunya bantuin "proyek besar" tahun ini (HAHAHA tunggu aja yha). Dan Kak Glory yang beberapa kali juga sharing pas aku ngestatus di WA. Mungkin ini yang namanya jauh di mata, namun dekat di hati hehe.


So, sila klik sini buat baca-baca artikel di Pearl ya, gaess. Let's spread the Gospel everywhere as long as we live.


Everybody is busy, tapi usahain tetep pegang komitmen masing-masing.
(Kak Glory, dalam sebuah diskusi wkwk)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar