Follow Me @aoifide_artworks

@aoifide_artworks

Selasa, 20 Februari 2018

Hutang Lunas, ya!: I'm Exploding!

"Wooo ra sah emosi!" (ra sah. Ora usah. Nggak usah - bahasa Jawa)

Padahal emosi sendiri adalah suatu kondisi perasaan seseorang ketika dia mengalami sesuatu. Emosi merupakan gabungan hasil dari bawaan (nature) dan pembelajaran dalam lingkungan (nurture), serta bisa memengaruhi kondisi fisiologisnya (jantung berdebar kencang, nafas memburu *halah*, dll.). Emosi dasar pun terdiri dari lima macam; yaitu senang, sedih, marah, jijik, dan takut. Nonton Inside Out deh, buat lebih tau jelasnya :) Tapi jangan yang pake subtitle Indonesia. Ngakak sendiri ntar. "Sedih, jangan! Kamu nanti merusak memori Riley," kata Senang.




WAIT, INI KOK JADI KAYA' MAU NULIS MAKALAH?

Iya, biar pembukanya nggak mainstream :p *ngelesdotcom*. Sebenernya ini tulisan dibikin buat jadi bahan sharing di grup BR yang udah kujanjiin sejak dua minggu lalu--tapi lupa ditulis mulu heheu. Jadi yaudah. Di sela-sela belajar buat kuis dan nyuci, aku share sekarang, yaa.


--**--


Minggu pertama kuliah (tanggal 5-9 Februari kemaren) berjalan dengan lancar, bisa ngasdos dengan baik (walopun sempet agak kelabakan gara-gara sebelumnya belum kedaftar sama akademik--puji Tuhan besok udah masuk ke pertemuan keenam :D). Tapi permasalahannya mulai muncul di hari Jumat.

Aku pilek dan kena radang sejak Kamis, dan tambah parah di hari Jumat.

"Yaelah lemah lo."

Gara-gara sakit itu, aku jadi magerrrr banget. Padahal aku ada rencana buat dateng pentas seni yang diadain sama anak 2017 dan ngedate sama doi *cie*. Oke skip. Tapi yaudah sih, udah agak mendingan waktu pergi itu.


Emosiku semakin nggak bisa dikontrol waktu aku mau balik ke Solo besoknya. Karena masih ada jeda antara abis-beli-tiket sama nunggu kereta, aku rencana beli tiket buat Senin sama Kamis depannya (tanggal 12 dan 15 Februari). Eh, nomor antrianku baru dipanggil beberapa menit sebelum keretanya dateng -.-" Pfft. Ubun-ubunku mulai cenat-cenut wkwk. Saking lamanya si Mas yang ngeladenin, aku sampe bilang, "Maaf, Mas. Bisa agak lebih cepet nggak, ya? Soalnya kereta saya udah mau dateng." Mungkin Mas-nya udah kesel juga kali, ya *DUH MAAFKAN AKU, MAS! Tapi Mas-nya sabar bangettt, sama kaya' namanya aja--the bearer of Christ #masihajadiingetlhowoo*. Huehehehe... Lha kok, ternyata tiket buat kereta hari Senin terpagi (jam 05.17) udah abis? Pfft. Padahal aku ada kuliah jam 07.30. HAHAHA! Tambah kesellah aku :p Untung tiket kereta termalam yang hari Minggu masih ada, jadi aku langsung pesen itu. Soalnya keluargaku berencana buat pergi hari Minggu setelah pulang dari gereja.

Dan aku belum sempet beli tiket buat hari Kamisnya.

Dan ternyata beberapa hari kemudian ada pemberitahuan kalo kuliah di hari Jumat dipindah ke hari Kamis seterusnya.

Jadi kalo tiap Kamis sekarang pulangnya jam 5 sore.



SIP.


Makin kesel lagi waktu temen sedivisi di Pemuda bilang kalo dia gabisa pelayanan dan dia minta tolong aku buat gantiin di persekutuan hari itu juga. LAH, gw baru radang, oi! Mana nanti juga ngemsi (MC). Hedeh. Dan setelah kutanyain kenapa jadi dia yang nugas (padahal aku tau harusnya yang lain), dia ga bales-bales. Di-chat ga bales, di-SMS ga bales. *syukurlah, permasalahannya udah kelar sejak kemaren Minggu. Jadi di-skip aja, ya, demi kesejahteraan bersama :)*.

Pas udah sampe di gereja dan bahas sama temen ngemsi, aku masih galau atuh itu siapa ntar yang nge-WL sama ngiringi. Huhu. Aku tanya ke Bu Ketua, dianya juga bingung. Yha. Nawarin yang lain nge-WL, dianya ga mau. "YHA TRUS INI GIMANA WOI!? GINI INI YANG NAMANYA PELAYANAN, NUNGGU YANG LAIN MAJU!?" bawaannya udah pengen teriak gitu, untung nggak jadi HAHAHA. No offense yak. Sekarang udah adem ayem, kok :p I've forgiven you, guys.

Singkat cerita, akunya yang nge-WL, dan yang ngiringi temen yang lain dari yang lain lagi (dimintain tolong sama Bu Ketua). Duh, itu udah mau nangis waktu latihan. Duh, Tuhan. Tabahkan hamba-Mu. Bawaannya mau nangis sambil teriak, woii. Untung nggak nangis beneran, dan persekutuan pun berjalan dengan lancar (walopun gaje wkwk) :)). Abis persek, aku curhat deh ke sodara perkatebean nun jauh di sono (Jakarta doang sih lol) dan ke temen seperdivisian yang lain (baliklah, Dun! Betah amat di jekate huhu). Udah agak plong sih, tapi tetep aja ada yang ngganjel.


Dan gongnya di hari Minggu! :p Waktu papaku bilang kalo kami bakal pergi ke Jogja, aku langsung marah-marah. Lha kemarenan bilangnya pergi ke Tawangmangu ato ke daerah-daerah sono, kan. Kok, malah berubah suka-sukanya sendiri? Lha trus gimana sama tiket-hari-Minggu-jam-7-malem-kurang-sepuluh-menitku-yang-udah-kubela-belain-antri-sekian-lama-padahal-mepet-sama-kereta-yang-udah-mau-dateng-waktu-itu!? *padahal harusnya seneng. Kaya'nya waktu kondisi kemarahanku udah gabisa terbendung lagi*. HUAAA SEBEL SAYA WKWKWK. Jadilah teriak-teriak di depan mamaku--sampe mamaku takut ini aku kenapa kok, tiba-tiba jadi kaya' gitu lol!


Eh, lha kok sepanjang perjalanan aku tambah BT. Duh, gini ini yang namanya regulasi emosi yang salah. Dipikir mulu, bukannya release go. Diceramahi pula sama Kanjeng Mami. Padahal harusnya, orang yang baru marah ya biarin aja dulu dia ngelampiasin kemarahannya--daripada dipendem-pendem. Kalo nggak, jadinya kaya' aku deh (tapi emang sih, waktu itu cara ngelampiasinku salah kaprah).

Yang dari awalnya pengen wisata alam--biar nggak ngemall terosss--malah batal gara-gara ujan deresss banget waktu kami selesai makan siang-menjelang-sore di salah satu rumah makan di perbatasan Prambanan-Kalasan. Jadilah kami ngemall biar waktunya berfaedah, nggak cuma nganter aku balik kos. Dan selama ngemall itu, emosiku udah mulai stabil lagi. Ditambah makan sushi enak wkwk. Dan karena ujannya belum berhenti walopun kami udah selesai makan, papaku mutusin buat nganter aku sekalian ke kosan. Aku baru ngambil sepeda motor di tempat penitipan di deket stasiun besok Seninnya. Thanks God, at least nggak keujanan banget sih. Heheu.
Malemnya, aku cerita sama Ko T wkwk. Sian amat jadi orang, udah jatuh dari sepeda motor, kujadiin tempat pelampiasan kemarahan-yang-belum-tersalurkan-dengan-baik pula :") I owe you big, Pak! Thank you! Tapi ini bukan tujuan pacaran yang sebenernya lho, ya! :p Pacaran bukan buat cari orang yang bisa jadi tempat pelarian kita kalo baru kesel, marah, ato sedih. Tuhanlah kota benteng dan gunung batu perlindungan kita (Mazmur 94:22), jadi kita tetep harus curhat ke Dia :)) Tinggal setelah itu ke mana Dia mengarahkan kita untuk mencurahkan isi hati kepada orang yang bisa kita percayai.


Well, minggu kedua berjalan lebih lancar dan mulus, diselingi adanya bisikan Tuhan yang dengan lembut berkata, "Berdamailah dengan mereka yang membuatmu kecewa, sebelum kekecewaan itu semakin terkubur dalam dan meledak seperti sampah yang membusuk dalam hatimu." :)


--**--



So, Tabita bisa marah kaya' gitu. Vinia bisa meledak. Tabi bisa ngomel ga karuan. Ci Vinia bisa nangis kejer. Phinia bisa mutung. I'm a human, you know? Wajarlah kalo manusia, termasuk kita, bisa marah






tapi itu bukan berarti kita bisa mengklaim hak untuk melampiaskan marah dengan cara yang tidak dewasa dan manusiawi.



Terhormatlah seseorang, jika ia menjauhi perbantahan,
tetapi setiap orang bodoh membiarkan amarahnya meledak.
(Amsal 20:3, TB)

Ayat ini langsung me-rhema waktu aku baca Amsal 20 hari ini :p Lha keinget sama kejadian dua minggu lalu wkwkwk. Duh, emang harus belajar banyak dalam sekolah kehidupan ini, gais. Dan kesabaran adalah salah satu matapelajarannya :) Bersyukur karena sejak ikut grup BR itu, koneksi ke firTu-nya jadi lebih cepet--dan bisa bikin lengah kalo ga konsen bacanya ditambah nyombong udah berhasil menguasai ini itu huhu.


Apabila kamu menjadi marah, janganlah kamu berbuat dosa: janganlah matahari terbenam, sebelum padam amarahmu dan jangan beri kesempatan kepada Iblis.
(Efesus 4:26-27, TB)


Lah, kalo marahnya malem-malem gimane dah?

Maksudnya Paulus itu biar kita ga kelamaan marahnya :p Harus cepet-cepet berdamai. Nggak mau kan, menimbun kekesalan dalam jangka waktu lama? Malah jadi beban tersendiri huehehe.



Yaps, aku bisa meledak... kalo aku ngandalin kekuatanku sendiri. Aku bisa tetep tenang kalo Tuhan yang mengarahkan bagaimana aku harus mengekspresikan emosiku :)



Semua hal pasti ada penyebabnya, tergantung dari sudut mana kita melihat. Mau nyalahin orang lain terus tapi kita nggak sadar kalo kita sebenernya juga salah, atau berhenti nyalahin orang lain dan mulai koreksi diri sebenernya kita salah di bagian mana dan gimana cara memperbaikinya.

(Wara Hayu P.)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar