Follow Me @aoifide_artworks

@aoifide_artworks

Selasa, 27 Februari 2018

Enriched by Word

Dua hari ini Tuhan bicara banyak secara pribadi, dan seneng banget karena apa yang Dia perbuat bener-bener unexpected. Nggak terduga sama sekali. Dan hari ini (pas banget sama banyaknya pasal yang harus dibaca; lima biji wkwk), aku pengen share soal ini ke temen-temen :) Hope it blesses you! 


--*--

(Kaya'nya bakal lebih afdol kalo baca rhema kemaren dulu wkwk:


Sejujurnya baca Amsal sama KPR hari ini gaada rhema sama sekali ๐Ÿ˜ญ apa mungkin karena seharian ini emosiku dibikin campur aduk, yaa? Jdnya mau sharing sama minta tolong dukungan doanya aja, sih.

Di satu sisi, aku bersyukur karena tadi diumumin jadi salah satu peserta beasiswa kuota tambahan dr kampus. Padahal udah lupa sama skali karena dulu waktu diumumin ga masuk di kuota utama. Eh, ternyata hari ini diumumin kalo masuk ๐Ÿ˜ณ Speechless. How great are You, Lord! hehe

Tapi berikutnya, jadi dibikin nggantung sama salah satu tim KKN kampus yang kudaftari beberapa waktu yang lalu. Ini udah kelompok ketiga yang kudaftar dan ketolak semua (lol). Sempet sih, ngerasa kalo jurusanku ga sepenting jurusan lain buat pengabdian (huhu). Tp di sisi lain, aku pasrah aja. Ya udah sih, ya kalo emang ga ketrima di mana-mana. Masih ada plotting-an emang gini kali ya, nasib anak psikologi ๐Ÿ˜‚ duh nulis ginian aja udah bikin nangis huhu. Tapi barusan pas baca Amsal, diingetin sama Tuhan, "Jauhi pertengkaran! Jangan menyulut kemarahan". Lah sini yang jadi korban lho, Pak Bos :( kok malah dapet kaya' gini? Wajar dong, kalo marah. Tapi yaudah sih, ya. Namanya juga berproses buat lebih sabar karena sekolah kehidupannya belum slesai wkwk.

Urusan KKN-yang-bakal-dilaksanain-juni-sampe-agustus gini aja bs bikin desperado. Gmana sama taun dpn? Lanjut S2 ato lgs kerja aja? Kluarga di masa dpn? Errrr can't imagine very much lah. So please kindly help me in prayer ya, cici-cici, buat bisa survive ntar di tempat KKN di manapun itu (walopun itungannya jadi "kaum terbuang" *lah) ๐Ÿ˜‚๐Ÿคฃ๐Ÿ˜… Karena aku tau dan percaya, Tuhan ngerti lebih dari yang terucap dan yang didoakan. Thank you!)


*sengaja diterangin warnanya biar greget :p haha!

And by the grace of God, hari ini aku dinyatakan diterima di kelompok KKN Wangkung :) Ga nyangka banget, soalnya kemaren malem udah desperate buat plottingan (walopun dari awal juga udah nggak masalah kalo ntar dapetnya gitu). Jadi ceritanya aku iseng scroll timeline grup angkatan; dan nemu poster KKN itu. Dan sadarlah aku kalo ternyata mereka juga nyari anak Psikologi :p Mana di pengumuman-yang-keterima-waktu-itu ga ada anak Psikologi sama sekali. Huahahahaha.. Akhirnya nyobalah aku wawancara sono hari ini :p Dan keterima :)) It's only by His grace hehe.

Emanng bener banget, yaa, manusia bisa berencana ke depannya mau ngapain; tapi kan, Tuhan yang lebih tau. Sama kaya' yang Amsal 27:1 bilang,
"Jangan memuji diri karena esok hari,
karena engkau tidak tahu apa yang akan terjadi hari itu."

Aku udah berandai-andai bakal keterima ke tempat hits buat KKN. Mayan lhoo, bisa plesiran wkwkwk (ya tetep sih, tujuan utamanya mah buat pengabdian :))). Ntar kalo misal daftar banyak-banyak ternyata keterima semua gimana, dong? DUH. Sombong kali gw wkwkwk *jangan ditiru yha*. Buktinya, ada empat tim yang jadi targetku, dan di tim terakhirlah aku diterima. Mau sombong gimana? Ditundukkin sama Babe JC :p hehe.

Trus di Kisah para Rasul 27, aku belajar buat percaya sama Tuhan bahkan dalam kondisi yang nggak menyenangkan sekalipun. Waktu itu Paulus udah bilang buat nggak ninggalin Pelabuhan Indah, soalnya ntar bakal ada kesulitan buat mereka (nyaris kehilangan nyawa pula). Eh, tapi si perwira (a.k.a. Yulius) lebih percaya sama jurumurdi dan nahkoda kapal (ayat 11). Bukan berarti aku bilang buat percaya sama perkataan orang, sih. Nggak. Kalo Paulus emang rasul yang diutus Tuhan untuk memberitakan Injil, harusnya apa yang dia bilang emang sesuai sama firman Tuhan, kan? Lha ini kok, nggak ditaati. Hmm. Jadilah kapal kandas. Mereka hampir kehilangan nyawa, tapi pada akhirnya bisa menyelamatkan diri setelah terkatung-katung nggak jelas di laut.

Aku jadi inget sama saat teduhku hari ini; dari Markus 6:45--52. Yapss, sometimes we forgot God when we face the struggles; even He is bigger than our fear. Walopun para murid takut pas ada angin sakal dan ngeliat Dia yang kaya' hantu (buat mereka), Tuhan Yesus tetep berjalan di atas air dan berkata, "Calm down! This is Me, don't be afraid!" (ayat 50). Dan bukannya seharusnya kita bersikap sebagai anak yang selalu menantikan Bapa yang hadir dan menjagai hidup kita? :) Kalo iya, kenapa kita harus kabur pas ada masalah? Kenapa kita seolah-olah nyalahin Tuhan karena Dia ga peduli sama apa yang kita hadapi--padahal itu sebenernya bentuk pelarian kita karena kita nggak sanggup ngadepin masalah sendirian?

We can't face our struggles by ourselves.
We need God, The Strength and our Only One.


Oh, ya. Balik lagi ke soal KKN sama beasiswa.

Hari ini Tuhan juga ingetin lewat Amsal 28:20a,
Orang yang dapat dipercaya mendapat banyak berkat...

Dipercaya itu artinya apa, sih?
*bisa memikul tanggungjawab dengan baik
*nggak sembarangan dalam mengerjakan sesuatu
*ngelakuin segala sesuatu buat kemuliaan Tuhan
*ngelakuin apa yang emang bisa dia lakuin dengan maksimal

:) Ayat 20b juga ingetin aku tapi wkwk. Orang yang ingin cepat menjadi kaya, tidak akan luput dari hukuman. Jadi nggak boleh korup dalam bentuk apapun. Udah terlalu banyak orang korup uang, waktu, dan daya. Jangan sampe kita ngelakuin hal yang sama. Ini nih, yang susah huhu. Kadang masih suka korup waktu heu. But I want to be a punctual person day by day biar ga korup huehehe.


Last but not least, segala sesuatu hanyalah bagi Dia, dan oleh Dia, dan untuk Dia! Soli Deo Gloria! Makanya aku nggak boleh sombong :p Kalo dapet beasiswa, ya disyukuri dengan cara belajar dengan rajin dan nggak menyepelekan materi yang ada (itu beasiswa pake uang negara huhu). Pas keterima tim KKN di tempat yang juga diminati ya juga disyukuri. Everything happens for a reason: to make His name be glorified and we are called to bless the people out of our comfort zone too, right? :)

Keangkuhan merendahkan orang,
tetapi orang yang rendah hati, menerima pujian.
(Amsal 29:23, TB)


Jujur, aku masih sering jatuh bangun di sini. Kadang bawaannya pengen bilang, "Lhooo aku lho, lebih bisa ini itu daripada dia. Blablabla..." Duh kalo udah kaya' gini mah kudu cepet-cepet tobat, bukannya tambah nyinyir huahahaha :p O Tuhannnn, tolong aku yang lemah iniii huhu.


Iya, ini emang random soalnya buat nyatet rhema hari ini wkwkwk. Thanks for reading! :))

2 komentar:

  1. Horee semangat 5 pasal ya wkwk semakin banyak yang dibaca, semakin banyak yang merhema, semakin nyata dlm hdp sehari2 ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. baru sempet bales ci X_X wkwkwk.. iya bener banget ehehehe :D

      Hapus