Follow Me @aoifide_artworks

@aoifide_artworks

Friday, November 20, 2015

Berkat di balik Tiket




Lama nggak nulis di sini bukan berarti nggak ada yang bisa diceritain hehe. Justru sebaliknya, ada banyaaaakkkk hal yang aku alami sejak kuliah di Jogja, dan nggak jarang Tuhan selalu kasih pelajaran berharga buat aku dari hal-hal yang aku alami di sana, termasuk soal pulang-pergi (PP) Jogja-Solo :p

Sejak aku terbiasa PP gitu, mau nggak mau aku harus terbiasa buat beli tiket beberapa jam sebelumnya (kalo dari Jogja sih, aku biasanya bisa dapet tiket beberapa menit sebelum kereta datang :p Tapi kalo dari Solo beda lagi ceritanya wkwkwk). Nah, ada salah satu peristiwa yang aku alami waktu aku mau balik ke Jogja kemarin Senin (16 November).

Ceritanya, aku baru balik Senin pagi karena kemarin Minggunya (15 November) aku baru pulang dari HUT Pemuda Coyudan (PemCo) di Tawangmangu *ultah yang berkesan banget. Kapan-kapan aku ceritain deh hehe*, dan aku baru kuliah jam 10.30, which means I still had enough time for rest at the dorm wkwkwk. Makanya aku berangkat ke stasiun (dianter mamaku) dengan semangat ’45 buat beli tiket jam 5 pagi. Tapi sayangnyaaaaaaa... tiketnya habis! :( Gilak, orang Indonesia rajin nih, banyak yang bela-belain bangun pagi buat dapet tiket jam 5.23 pagi huehuehue.

Karena aku nggak mau nunggu kereta berikutnya (dengan harga tiket yang sama dengan kereta jam 5.23 pagi itu—kereta paling pagi), jadinya aku beli tiket untuk jam berikutnya (dan kok ya lebih mahal daripada yang biasanya aku beli :( yasudahlah #sigh). Akhirnya aku nunggu satu jam lebih di stasiun sambil sarapan haha.

Jam 6 lebih, akhirnya keretanya datang. Waktu cari gerbong dan kursi di sana, tiba-tiba aku ketemu sama Kobob (my mentor’s bf ) :p wkwk. Setelah pamit sama dia, akhirnya ketemu deh sama kursinya. Huahahaha... Dan tiba-tiba, aku kepikiran tentang gimana-caranya-aku-bisa-ke-asrama-setelah-turun-dari-kereta? Duh. FYI, kalo mau naik bis dari stasiun itu susah, masih harus jalan agak jauh dulu baru ketemu bisnya. Naik taksi, kemahalan -.- Satu-satunya jalan ya cuma naik ojek. Itu aja masih harus pake nawar dulu. Huwala.

Waktu mikir gitu, tiba-tiba aku inget sama Kobob di gerbong lain (ha!). Terus aku tanya ke dia, bisa nggak kalo aku minta tolong dia buat dianterin ke asrama. And thanks God, he said yes :D Yeyy!! *dan selanjutnya aku—yang awalnya mau tidur—malah geli waktu baca chat di grup PemCo yang gaje tapi koplak wkwk #peace teman-teman :p*

Kurang dari satu jam, akhirnya aku sampai di stasiun. Nggak tahunya aja, tiba-tiba ketemu lagi sama Kopangpang (temen gereja juga) di kereta yang sama waktu mau turun :p wah, so indiscribeable. Hahaha.

Setelah ngambil motor di tempat penitipan, Kobob nganterin aku ke asrama (ampun, Cirika XD wakakakakaka). Danke, Kobob (plus udah mau minjemi helm dari kantornya wkwkwk). Dan entah kenapa, seharian itu rasanya aku bener-bener bisa bersyukur :) hehe.


Mungkin kalo aku naik kereta paling pagi, aku bakal berdesak-desakkan dengan penumpang yang lain (secara yang berangkat dari stasiun pertama itu udah banyak banget). Belum lagi kalo harus naik ojek yang mungkin bakal susah ditawar, karena itu masih pagi banget.

God is good... all the time... :) kadang Tuhan memberikan peristiwa yang tidak menyenangkan untuk membuat kita bersyukur atas hal lain yang kita miliki. Kadang Dia menempatkan kita dalam suasana yang membuat kita merasa tidak nyaman, agar kita bisa memberkati orang lain.


Well, itu ceritaku :) terimakasih Tuhan, untuk Kobob yang udah mau nganterin aku ke asrama dan minjemi helm. Maaf merepotkan wahahahaha.

Mengucap syukurlah dalam segala hal, sebab itulah yang dikehendaki Allah di dalam Kristus Yesus bagi kamu.
(1 Tesalonika 5:18)

No comments:

Post a Comment