Follow Me @aoifide_artworks

@aoifide_artworks

Wednesday, April 22, 2015

Legalization from God

Cie kemarin habis UN online cie :p hehehe. Hello, bro-sist! :)


Hari ini aku ke sekolah buat legalisasi rapot buat daftar ke universitas di Jogja. Aku tahunya telat banget sih, kalo deadline pendaftaran lewat jalur prestasi (jadi nggak pake tes. Cuma pake rapot semester 3-4 :p) itu cuma sampe tanggal 24 April. Jadiiiii... alamat aku harus cepet-cepet ke Jogjaaaaa wkwkwk (and thanks God, tanteku mau nganterin aku selama aku di Jogja. Lumayan, ada keluarga di sana hehe. Jadi nggak takut kesasar :p)


Kemarin sebelum legalisasi rapot, aku sempet ngerasa takut sih. Takutnya bukan karena nilai sih :B tapi, “Gimana kalo besok di sekolah nggak ada kepala sekolahnya? Alamat aku kudu bolak-balik sekolah cuma minta legalisasi dong~”. Ya kan? Kalo nggak ada legalisasi dari sekolah, sama aja aku nggak bisa daftar ke univ -.- duh


Eehhh... ternyata waktu sampe di sekolah tadi, aku bisa langsung legalisasi rapot :D aku cuma ngasih rapot itu ke guru TU, trus beliau yang mintain tandatangan ke kepsek. Yeyeyee~ lega deh. Thanks God, makasih udah bantuin legalisasi Bu, makasih udah mau melegalisasi rapot ya Pak :)


Dan entah kenapa, legalisasi rapot tadi sempet bikin aku inget sama masa-masa sebelum aku percaya kepada Tuhan secara pribadi. Well, aku memang lahir dari keluarga Kristen, termasuk anak yang aktif pelayanan (ciehcieh :p), tapi pernah kepikiran sih, “Ntar kalo aku udah meninggal aku masuk mana yaaa?”



Sampe akhirnya, waktu aku di-follow up sama my-spiritually-mother *ciehciehcieh* 4 tahun yang lalu (setelah KKR Paskah Remaja-Pemuda).
C’ Rika           : “Nah, nanti kalo misalnya kamu meninggal, kamu masuk mana ya                       kira-kira?”
Aku             : “Nggak tahu ii, C’. Mungkin masuk surga. Eh, apa masih di bumi ya?”                  #plak


Bayangkan betapa polosnya aku waktu itu -__- hehe. But thanks God, setelah itu aku disadarkan lagi tentang jaminan keselamatan dari-Nya :p hehe.


Sebelum tahu tentang jaminan keselamatan itu, aku mah kadang takut lho kalo denger ada yang meninggal. Kadang mikir, “Ntar mereka masuk mana ya? Hmmm...”, “Ah, takut nih kalo kenapa-napa~”


But He reminded me from this verse:

Akulah jalan dan kebenaran dan hidup. Tidak ada seorang pun yang datang kepada Bapa, kalau tidak melalui Aku
(Yohanes 14:6)

Bersyukurlah karena kita yang telah percaya kepada Kristus, telah ‘dilegalkan’ untuk menjadi anak-anak-Nya. So, kita nggak perlu lagi merasa takut bakal ada di mana kita saat kita dipanggil pulang nanti :)


“Tapiiii... apa cuma karena percaya aja trus langsung selamat dari kematian kekal? Kok, gampang!”


Bro-sist, mungkin di awalnya aja gampang ngomong, “Aku percaya kepada Yesus Kristus sebagai Tuhan dan Juruselamat pribadiku”. Tapi kenyataannya nggak segampang yang kita mau, and I feel it :(


Pengakuan iman kita itu harus sesuai dengan perbuatan kita. Well, maksudnya.. kita harus bisa nunjukkin kalo ada Tuhan yang berkuasa atas hidup kita. Contohnya, kita nggak nyontek waktu temen-temen yang lain nyontek (apalagi waktu tes!!). Ato waktu yang lain ngomong kasar, kita tetep ngejagain kata-kata kita. Tapi kalo iman kita nggak kuat, kita sering ngerasa goyah... iman kita itu bisa digoyahkan oleh si Jahat! >.<


Di dunia ini ada buanyaaakkk orang yang nggak takut berbuat salah. Mereka dengan gampangnya bikin orang lain terluka, bikin hal-hal yang mendukakan hati Tuhan.. tapi kita jangan sampe ngelakuin hal yang sama. We must be dare to be different :) ingat, terang nggak akan bisa menutupi gelap. Kita harus berani menjadi terang dan garam bagi orang-orang di sekitar kita, bagaimana pun sulitnya.


Dan inget, waktu kita bisa jaga kekudusan hidup kita, kita nggak boleh sombong. Semuanya itu karena kasih karunia Tuhan. Yang harus orang lain lihat bukan keberhasilan kita waktu menjaga kekudusan kita, tapi salib-Nya :)Yes, let me stand behind of Your cross and Your glory, Lord. Kalo kita sering sedih waktu ngerasa sendirian buat jadi terang di tempat kita masing-masing, don’t worry. Di luar sana masih ada banyak orang yang tetap berjuang buat ngelakuin hal yang sama :)



Jangan sampe kita menyia-nyiakan ‘legalisasi dari Tuhan’, yang udah menyelamatkan kita dari kematian kekal. Justru kita harus bersyukur buat kasih karunia-Nya itu dengan menjalani kehidupan ini sesuai dengan yang Dia kehendaki. Ingat, keselamatan itu memang gratis, tapi ada harga yang harus dibayar saat kita memutuskan untuk mengikuti Kristus sampai akhir :)



Think it again, bro-sist...

No comments:

Post a Comment