Saturday, February 21, 2015

Dating to Marriage: ‘A Lifetime Commitment’ (1)

Edit Posted by with No comments
Guten Abend! :) Dari renungan *ato diskusi* waktu persek tadi dapet banyaaakkk banget. Dan aku seneng banget sama temanya itu #plak #akubelummaumeridwakakaka


Oya. Kembali ke benang merah. Jadi diskusi kali ini nggak cuma ngebahas tentang ‘apa, sih tujuanmu pacaran’, tapi juga ngebahas tentang ‘aku harus gimana sama pasanganku? Kalo putus gimana?’. Eh tapi nggak cuma itu dinx :p lol. Maafkan ya, efek panik tadi sore soalnya haha.


So, tadi Pdt. Petrus Budi S. (beliau adalah salah satu staff dari Kambium, Gloria, Jogjakarta; yang jadi pembicara hari ini) ngebuka diskusi hari ini dengan pertanyaan, “Coba deh kalian amati waktu pemberkatan nikah. Pasti rata-rata bakal padha ngomong, ‘Aku berjanji akan selalu setia, baik di dalam suka maupun duka, blablabla... sampai kematian memisahkan kita’. Ya kan?


Eh trus masih ada lanjutannya nih, “Tapi perlu kalian tahu, zaman sekarang ada juga yang baru pacaran udah ngomong Sampai kematian memisahkan kita.” Wohhh, gilakkkk. Padahal pacaran aja bisa ada kemungkinan buat putus kan? Kok udah berani ngomong gitu?? Wong yang udah nikah aja bisa cerai kok! >.<



And here is the first question... ‘Sebenernya kita boleh putus nggak sih, kalo udah pacaran? Trus, apa sih yang sering jadi pemicu mereka yang udah pacaran bisa putus?”


Pak Petrus bilang, rata-rata alasan mereka adalah ada orang ketiga, udah bosen (ngeliat wajahnya aja gue udah eneg), orangtua nggak ngebolehin, dan udah nggak cocok.


Tapi Vinnn... nggak cocoknya itu dalam hal apa aja?


Bisa jadi pasangan itu nggak cocok dalam hal:

1. Tatanilai
(misal, yang ce sopan banget, tapi yang co urakan #eh).

2. Kebiasaan
(‘Aku kalo makan rapi, tapi dia makannya bersuara. Udah gitu, makannya sambil ngomong. Jadi muncrat-muncrat gitu nasinya).

3. Cita-cita ke depan
(‘Aku maunya jadi hakim *secara hakim pindah dinas 3 tahun sekali*, tapi dia maunya jadi hamba Tuhan. Inget, yang baikpun kadang nggak bisa klop).

4. Karakter yang berbeda
(‘Aku ini cerewetttt banget. Eh tapi dianya pendiemmmm banget. Sampe-sampe rasanya aku ini kaya’ ngobrol sama tembok!’)


So, setelah tahu perbedaan kaya’ gitu, kamu mau putus, ato.. tetap menerima dia apa adanya?


Kalo kita masih bingung kenapa kita pacaran, kita kudu inget alesan kenapa kita pacaran. Bingung? Coba deh baca lagi pelan-pelan :p


Guyss, tujuan pacaran sebenarnya adalah untuk... menikah :) Dan kenapa kita menikah? Well, alasan terbesar kita menikah adalah karena kita ingin memuliakan Tuhan dengan lebih efektif lagi bersama pasangan kita.


Gary Thomas, di dalam ‘The Sacred Search’, berkata, “What it it’s not about WHO you marry, but WHY?”. Karena aspek ‘MENGAPA’ akan menuntun kita kepada ‘SIAPA’ (kita ingin menghabiskan sisa hidup dengan siapa). Dan jangan lupa, kesalahan’ MENGAPA’ akan membawa kita kepada’ SIAPA’ yang salah! *bold-italic nih. Kudu diinget-inget yes :p*


Emang kesalahannya itu bisa ada gara-gara apaaa??


Nah, kesalahan itu dimulai dari seseorang yang memulai memilih teman hidup. Orang ini bisa salah memilih teman hidup karena berbagai alasan. Di antaranya:

1. Tekanan dari orangtua
(‘Kamu kok masih sendirian? Sodara-sodaramu udah punya pasangan tuh lho! Dijodohin aja mau nggak?’)

2. Tekanan masyarakat
(‘Ih, dia udah umur sekian tahun tapi masih single ya. Di sini mah umur 25 tahun udah merid!’)

3. Kebutuhan seksualitas
Kalo di Afrika sono, co baru mau merid sama ce-nya kalo ce-nya itu bisa ngehasilin keturunan. Errrhhh... ya gitu deh *no comment deh*

4. Belas kasihan
FYI, aku cukup mak jleb sama yang ini -.- kakak KTB-ku pernah bilang, ‘Yang terpenting, jangan jadian karena kamu kasihan sama dia. Tuh, bold-italic lagi kan. Pentingggg beutssss tuhhh.


Duh Ciiiiii’, apa nggak ada alesan yang ‘lebih baik’ toooo??”

O ada kok :p Nih baca ya:

1. Karena aku cinta dia
Aku cintaaaaaaa banget sama diaaaa! Gilakkk. Aku mau kok pacaran lama banget demi nunggu diaaa”. Ng, well... tertarik dengan seseorang bukan berarti kamu harus menikah dengannya.

2. Ketertarikan fisik
Guysss, suatu saat nanti pasangan kita akan bertambah tua. Dan  gimana kalo misalnya (maaf) fisik pasangan kalian berubah? Apa kita akan tetap mau mengasihi dia, mencintai dia, walopun kondisi fisiknya udah nggak sekeren yang kita lihat waktu masih muda?


But seek first His kingdom and His righteousness, and all these things will be given to you as well

(Matthew 6:33)


Jadi, kalo kita nggak bisa mengutamakan Allah dan Kebenaran-Nya di dalam pernikahan *ato bahkan waktu pacaran*, berarti itu bukan pernikahan yang tepat. Berarti kita berjalan dengan orang yang salah! .___.

Coba deh baca Roma 8:29. Di situ kan Paulus bilang, kalo Tuhan pengen kita jadi semakin serupa dengan Diri-Nya. Nah, kalo kita berpacaran dengan orang yang menghambat kita untuk jadi semakin serupa dengan Kristus, berarti dia bukan orang yang tepat.



So... think it more, Guys.





Terussss kalo pasangan yang sehati sepikir itu gimanaaaa?”


Nah, baca di bawah sini yak:

1. STANDAR PRIMER ( NGGAK BOLEH DIKOMPROMIIN!) *bold-capslock jebol :p*
Baca deh 2 Korintus 6:14. Inget, di situ Paulus nggak cuma ngomong tentang sama-sama Kristen di KTP-nya ya. Paulus bilang, ‘JANGANLAH kamu menjadi pasangan yang TIDAK SEIMBANG’. Coba lihat pasangan (ato calonmu) saat ini. Apakah dia udah bertobat? Apa imannya udah bertumbuh di dalam Tuhan? Apakah dia orang yang percaya sepenuhnya kepada Tuhan?

Oya. Once again... jangan jadiin penginjilan buat jadi sarana pacaran sama orang nggak seiman! Kalo mau penginjilan, ya penginjilan aja. Titik.


Dan coba tanyakan ini ke diri kita masing-masing:

a. Pasangan seperti apa yang menolong (paling tidak, dia tidak menghalangi) saya untuk menjadi serupa dengan Kristus?

b. Apakah dia menjadi mitra yang baik untuk melayani bersama untuk kemuliaan Tuhan?

c. Orang seperti apakah yang saya inginkan untuk mengasuh anak-anak saya *bersama saya, tentunya :p*.(Inget, waktu kamu nyari temen hidup, itu sama aja dengan kamu nyari Papa/Mama buat anak-anakmu)


Tapi jangan lupaaaa. Ada pertimbangan-pertimbangan  yang lainnn. Ini emang nggak primer sih. Tapi nggak ada salahnya buat dipikirin juga hehe.

a. Ketertarikan fisik
(ini emang bukan alasan utama kenapa kamu mau jalan bareng si dia, tapi kalo nggak ada ketertarikan macam ini... ehm, ya susah sih :B)

b. Bobot-bibit-bebet. Cari pasangan sekaligus mertua
(‘Kenapa mertua juga kudu dipikirin jugaaa? Kan aku nikahnya sama dia, bukan sama Bokap-Nyokapnya!’. Guys, si dia itu anak calon mertuamu. Kalo ternyata mertuamu nggak sesuai sama anaknya *walopun anaknya baikkk banget, tapi mertuanya malah bukan calon kakek-nenek yang baik. Ato mungkin sebaliknya*, ya susah juga sih. Mending pikir ulang deh.

Dannnn gen dari (calon) mertua *bisa dipastikan* juga menurun ke anak-anak kita. Nggak peduli itu sifat, karakter, bahkan penyakit! *gilak, ini ngena buangett .__.*

c. Kesesuaian dalam banyak hal
(cita-cita ke depan, menjalankan dan menikmati hidup, rekreasi *betah nggak kalo pasanganmu doyan ke museum tiap liburan, tapi kamu paling anti buat ke sana?*, hobi, dll.

Termasuk juga buat kehidupan berumah tangga kelak. Misalnya, kita kuat nggak buat hidup di daerah pedesaan *ngikutin pasangan gitu*, padahal kita udah terbiasa hidup di perkotaan?)


Well... ini udah ngabisin 6 halaman sendiri :p padahal ini masih halaman yang ke-9 *dari 16 halaman di SuperNote di HP wkwk*. Aku lanjutin besok yakkk. Masih ada tentang, ‘Mau ngomongin apa aja ya, biar kami bisa saling menolong untuk bertumbuh di dalam Tuhan?’, ‘what  should we know and have when we’re dating?’, dll. wkwkwk...



Jadiiii.. Gute nacht! Auf wiedersehen! Gott segnt dich! :)


*you can read the 2nd part here*

0 comments:

Post a Comment