Tuesday, March 3, 2015

Aku, Dia, dan Pelayanan

Edit Posted by with No comments
Guten Tag! :D masih inget nggak sama
postinganku tentang marriage, yang minggu lalu? Well... kemarin malem, fellowship di Pemuda ambil tema kaya’ judul di atas. What did we talk about? Baca aja di sini yak. Enjoy! :)

Bro and sist, menurut kalian, lebih ‘mudah’ cari ph (pasangan hidup) di lingkungan sekitar kalian, ato di tempat-tempat yang cuma kalian lalui sambil lalu?

Pasti kita akan lebih ‘mudah’ buat nyari ph di lingkungan sekitar kita. Bener nggak? :p terutama kalo kita rajin pelayanan, bertumbuh di dalam Tuhan... pasti kita nggak mau kan, kalo dapet ph yang standarnya biasa-biasa aja *say ‘Amen!’ if you’re agree with me! Haha*? So, tempat yang paling DEKAT dan paling AMAN untuk mencari ph yang udah memenuhi kriteria primer *yaitu seiman dan sepadan* ituuu.. di komunitas pertumbuhan kita. Di gereja kita.

Kenapa ‘AMAN’nya aku gedhe’in juga? Karena seenggaknya, kalo di komunitas pertumbuhan itu, kita bisa tahu kalo calon ph kita itu cinta Tuhan, rajin ikut persekutuan... coba kalo kita nyari ph waktu jalan-jalan, kan kita nggak tahu orang-orang yang kita jumpai itu kaya’ gimana aja :p hehe


(tapi jangan lupa. Dateng fellowship/persekutuan itu bukan buat cari ph doang. Itu mah bonus aja. Wkwkwk)



And we know that in all things God works for the good of those wo love Him, who have been called according to His purpose. For those God foreknew He also predestined to be conformed to the image of His Son, that He might be the firstborn among many brothers and sisters. And those He predestined, He also called; those He called, He also justified; those He justified, He also glorified.

(Romans 8:28-30 – NIV)




Dari ayat di atas, Tuhan mengingatkan agar kita selalu percaya, bahwa Dia bekerja dalam segala sesuatu di dalam hidup kita. Termasuk di dalam pencarian ph.


Tapiii aku udah sering putus-nyambung. Apa itu artinya Tuhan nggak mau aku punya ph??”


Bro and sist, kita kan tahu kalo segala sesuatu harus berpusat kepada Kristus. Everything tells about Christ. Tapi jangan lupa, kalo kita nggak hati-hati... bukan Kristus yang berkuasa atas hidup kita, tapi ego kita :( dan kalo ego kita yang berkuasa, kita bisa jatuh :(




Maksudnya gimana tuhh??



Well, ada 3 hal yang kudu kita waspadai nih:

a. Coba deh bayangin. Kita baru pelayanan *misalnya jadi Worship Leader (WL)* di persekutuan kita. Trus... tau-tau gebetan kita dateng. Kalo kita nggak waspada sama ego kita, fokus kita malah berganti ke gebetan itu. Kalo kita pengen eksis, dilihat sama orang yang kita sukai itu... pusat pelayanan kita bukan kepada Kristus, tapi ke ‘gimana-caranya-aku-bisa-pelayanan-dengan-baik-di-depan-dia?’, alias berpusat kepada kepentingan diri kita sendiri! That means, we steal His glory! *FYI, dulu waktu aku masih ababil tingkat dewi aku kaya’ gini nih -_- but thanks God, aku udah tobat :p*


b. ada lagi nih yang lebih ekstrim. Misal, si A baru panik ngehubungin pembicara yang nggak dateng-dateng. Eeeehhhh tahu-tahu sama si B dipanggil. Si A bilang, “Sebentar dong! Nggak lihat apa, kalo aku ini baru panik??”. Dan si B malah tetep maksa si A, “Ayo dong, siniii. Ngobrol sebentaaarrrr ajaaa.”

Bisa ditebak, kalo si B maksa si A kaya’ gitu terus, lama-lama si A bisa illfil :p

Bro and sist, jangan sampe kita mengganggu orang lain. Mengganggu privasinya *alias stalking* juga jangan deh. Apalagi kalo ternyata orang yang kita sukai baru ‘dikejar’ sama temen kita, terus kita nyebar rumor tentang temen kita itu... waaaaa, itu kan bukan persaingan yang sehat!



c. “Tapi tapiii... kalo aku seneng sama si C, trus aku harus gimanaa? Masa’ harus ditahan??

Bro and sist, salah satu pembimbingku pernah bilang, “Cinta bisa datang kapan saja dan di mana saja.” Dan itu wajar :) Kalo kita bener-bener suka sama dia, bring her/his name in your prayer. Doakan dia, ya. Jangan sampe rasa suka kita justru membuat kita enggan untuk bertanya “What should I do, Lord?”.

Karena mendoakanmu adalah caraku mencintai dan mengasihimu dengan rahasia

(my friend’s quote)


Setelah itu? Ceritakan pergumulan itu kepada orang yang dewasa dan bisa dipercaya. Sharingkan itu kepada pembimbing rohanimu *inget, yang satu gender! Wkwkwk*, mentormu, sahabatmu yang kamu nilai sudah dewasa secara iman dan bisa kamu percayai...

“Kenapa kok kudu sama orang yang bisa aku percayai??”

Lah, kamu mau ya, rahasiamu tersebar ke mana-mana? :p hehe


-**-

Masih ada lagi nih. Jangan bosen yak :p


Kalo udah doain si dia *ciehh, dia dia dia~*, trus jangan langsung nembak lho :p kenapa? Karena kalo kita ditolak, trus kita nembak orang lain lagi... wah, kita bisa dicap nggak baik sama orang lain lho :O soooo what should we do??


Jawabannya adalahhhh... ajak dia untuk bergumul denganmu. Berdoa bersamamu. Tanyakan padanya, “Kalo kita bergumul bareng tentang ph, kamu mau nggak?”.


“Heeeee?? Cara macam apa ituuuuu!?”



Mungkin kalian yang baru pertama kali baca istilah ‘bergumul dengan si dia’ bakal ngerasa aneh. But it’s okay. Dulu waktu aku pertama kali denger istilah ini juga bingung. Eh.. lebih tepatnya, aku bingung waktu denger istilah buat ‘mendoakan si calon ph’. Tapi waktu aku denger cerita dari orang lain tentang their love stories (bahkan ngerasain sendiri #eh), di situ aku sadar bahwa bergumul bareng calon ph itu penting banget :) though it spends my tears and thoughts, but I learn how to surrender my future in His hands. Duh, kalo diceritain satu-satu mah nggak bakal selesai nih catetan :p



“Tapiii... aku nggak mau bergumul sama dia, C’.Kalo aku nolak gimana?”



Ehmm.. sebaiknya jangan ditolak sih. Hehe. Kan kita bisa mengenal si dia lebih dalam lagi kalo kita bergumul bareng dia. Kasihan si dia juga kan, yang udah ngajakin bergumul :’D trusss... jangan php-in (kasih harapan palsu) *reminderforthegirls*. Kalo kita kasih harapan palsu ke dia, dia bisa kecewa, bahkan sakit hati :( duh.. tapi kalo kita emang bener-bener nggak mau bergumul bareng dia, well.. ajak dia ngobrol baik-baik. Bilang ke dia, kalo kita nggak bisa bergumul dengannya karena berbagai alasan *tapi jangan sampe bohong ya :p*



Oya. Sebaiknya sih yang ngajakin bergumul itu yang co -u- wkwkwk.. kenapa? Karena ce itu akan lebih ‘merasa terhormat’ untuk diajak bergumul, daripada mengajak bergumul. Ya nggak? *nanti malah jadi kaya’ mengemis-ngemis gitu malah repot -.- hehe*. Dan bukannya co harus gentle? :)



Yang kedua, kalo udah pacaran trus gimana yakkkk?




Nah, mereka yang pacaran di dalam lingkup pelayanan itu ada 2 macem. Aku kasih penjelasannya secara terpisah ya:


a. mereka yang melayani di tempat/bidang pelayanan yang berbeda

Nah, kalo kaya’ gini, jangan sampe kita mengekang pasangan kita untuk bertumbuh, yaa. Kita sama-sama tahu, kendala terbesar kalo pacaran di tempat/bidang pelayanan yang berbeda itu waktu, ya kan? :)

Jangan memaksa dia buat berhenti bertumbuh. “Heeee maksudnye ape yeee??”. Nah, misal gini. Si E baru persekutuan di gereja X. Ehhh, tiba-tiba si F, pacarnya yang bergereja di gereja Y, kirim SMS. Tapi sama E nggak digubris *iyalah, baru persekutuan kok malah SMS-an?? Wkwk*. Eeeehhhhh, waktu si E pulang, si F telepon sambil marah-marah,

Kamu nggak ngertiin aku! Aku kirim SMS kok kamu nggak jawab!!

Waduh *tepokdahi*. Kalo pasangan kita kaya’ si F, marah-marah waktu kita sedang belajar tentang Kristus... hati-hati deh. Pasangan kita bisa menghambat pertumbuhan iman kita :( kalo udah marah-marah gitu, kita harus sama-sama evaluasi diri. Mungkin.. sebelum persekutuan/kebaktian, si E bisa bilang ke F, “Eh, sebentar ya, Dek. Kakak persekutuan dulu ya”. Kalo si F ini udah dewasa, dia bisa memaklumi E, harusnya dia nggak akan marah-marah lagi :B wkwkwk


b. mereka yang melayani di tempat/bidang yang sama

Bro and sist, yang namanya pacaran itu nggak mungkin nggak punya konflik. Tapi nih ya... kalo misalnya ada konflik di dalam hubungan 2 orang yang sama-sama melayani Tuhan, trus konflik itu sampe dibawa ke dalam pelayanan gimana?? Kan malah repot tuh :( apalagi kalo sampe konflik itu menyebar ke mana-mana! Belum lagi, kalo konflik pasangan itu memecah belah pelayanan >.<



Lha trus kalo pacaran sama orang yang pelayanan bareng aku, berarti aku nggak boleh marahan dong sama dia?


Well... Itu tinggal masalah penguasaan diri sih. Apakah kita bisa menguasai diri kita saat sedang punya konflik sama pasangan, yang notabene sama-sama melayani di tempat/bidang yang sama dengan kita? Think it again :) ‘karena masalah sepele bisa jadi masalah besar kalo seseorang nggak bisa menguasai dirinya


Oke. Itu baru masalah pertama *yang tentang konflik*. Terus... masih ada eksklusivitas!

Pernah nggak kalian ngeliat ada co-ce yang baru ngobrol berdua di gereja, dan ngobrolnya itu lamaaaa banget; nggak cuma itu, mereka nggak mau membaur sama temen-temen yang lain?

Masalah eksklusivitas ini kudu dihindari, bro and sist. Kenapa? Karena hubungan kita dengan pasangan kita yang eksklusif itu bisa jadi batu sandungan buat orang lain, sekalipun kita sama-sama aktif melayani Tuhan ._.

Emang sih, ada waktunya buat kita bisa punya quality time berdua dengan pasangan kita. But once again... jangan sampe kita mojok berdua mulu sama pasangan kita. Kalo emang mau ngobrol berdua gitu, mending nge-date aja ke kafe ato ke mana gitu :B *coba deh baca di post-post sebelumnya, tentang tempat yang tepat untuk nge-date*


--**--


Gimana dengan mereka yang putus, tapi mereka melayani di tempat/bidang yang sama?


Kalo kita mengalami hal di atas... inget, kita harus mengampuni ‘mantan’ kita, jangan sampe kita menyimpan luka batin tentang dirinya. Karena salah satu bukti bahwa kita telah dewasa adalah dengan mengampuni orang lain.

Dan tetap dukung dia di dalam pertumbuhan imannya. Sekalipun dia kini bukan orang yang istimewa di hati kita, tapi dia tetap saudara seiman kita :) jangan sampe broken from the relationship membuat pertumbuhan iman kita jadi mundur.

The most important thing is... we must keep praying :) kita nggak bisa berjuang sendiri. Kita butuh Tuhan untuk melewati masa-masa in relationship *dan masa pergumulan* kita. Dan jangan lupa juga, kita butuh saudara-saudari seiman kita untuk saling menguatkan *terutama kakak rohani/mentor/pembimbing kita*. Aku bersyukur karena di sekitarku ada kakak rohani yang bisa dimintai saran, dukungan, dan ditanya-tanyai, terutama soal relationship *karena sebagian besar di antara mereka pernah mengalami pergumulan yang sama* :D heheh


If you surrender your love story to The Most Beautiful Love Story’s Writer, He will write the most beautiful one for you. Yours will be a blessing for those who ‘read’ it :)


0 comments:

Post a Comment