Follow Me @aoifide_artworks

@aoifide_artworks

Jumat, 29 Juni 2018

Choosing Gratitude


Tanggal 24 Juni lalu, Ci Lia share tentang a gratitude heart di BRG kami. Dan yaa… momennya pas sama KKN-ku kali ini :p wkwkwk~

Lihat ke bawah, jangan lihat ke atas terus – Mamanya Ci Lia



Yes! Bener banget! Kita sering nganggep “rumput tetangga lebih hijau”, makanya kita jadi gampang iri. Kalopun kita nggak nunjukkin secara terang-terangan, at least ada 1-2 kali kita mikir, “Eh, coba ya aku kayak dia … Duh, kayaknya dia beruntung banget deh … dll.”

Due of this, Ci Lia kasih PR (lol): list our blessings from January—June 2018 (must be shared max. on June 30th, 2018)!! =) Jadi baeklah. Di Wangkung sini, aku mau share berkat apa aja yang udah Tuhan kasih selama rentang waktu itu.

1. The New Year! :p hehe. Dapet inspirasi banyak buat bikin bullet journal (yang berujung pada keminderan huhu)

2. Bisa ketemu Papa di awal tahun :) FYI, Papaku baru kuliah S3 di Taiwan, jadi jarang ketemu. Juli nanti Papaku balik, tapi akunya baru di NTT huhu

3. Periode kedua jadi sie persekutuan di Komisi Pemuda dan pembimbing di Komisi Remaja. Semakin dibukakan bahwa gereja sedang tidak baik-baik aja :p wakakaka… Kalo baik-baik aja mah mending ke sorga aja *pok*. Tapi yaa.. Bersyukurrr bangett, I’m not alone :) Ada banyak orang yang punya hati bagi generasi muda juga di sini

4. Adek cewe yang cerita panjang-lebar soal … HAHA. It’s a secret, tapi yaa.. balik lagi ke nomer 3 :p

5. Dapet beasiswa PPA (kuota tambahan). Saking ga percayanya, sampe tanya mulu ke bagian akademik, trus diketawain sama bapak di sono :”) Soalnya aku udah lupa dan udah ga ngarep lagi wakakaka…Emang Tuhan tuh, suka bercanda :p

6. Dipercaya buat bimbing dua anak rohani (“limpahan” dari sepersodaraan KTB yang baru ikut pelatihan CPNS). So far, yang bisa terbuka baru satu heu. Yang satunya kayak masih belum sedeket itu hehe. Semoga abis KKN ini, aku bisa bimbing mereka lebih intens. So someday, after I go somewhere else, there are people who continue this discipleship in our church

7. Satu anak rohani yang terbuka dengan masa terkelamnya (dan bersyukurrr banget, ada “amunisi” dari perkuliahan buat ngadepin dia :”) I can’t believe this person has a dark side, but I thank God because she can open her heart for the light)

8. Satu anak rohani lainnya yang mulai tergerak untuk memuridkan, walaupun dia jarang balik karena organisasi di kampusnya. Nak, we need you tomato here

9. Adek cowo yang udah lulus SD! Balik ke Solo ntar dia udah setinggi apa yha? Haft.

10. Mama yang sooo sabar abis ngadepin aku dan yang jadi temen curhat (ga sih. Beliaunya yang banyak curhat HAHA)

11.  Setelah ditolak 3 kelompok KKN (tujuan NTB semua), akhirnya diterima di kelompok KKN yang sekarang (dan dapet biaya transportasi dari kampus :”) huhu). Terlalu banyak dinamika di sini, tapi bersyukur buat orang-orang di dalamnya beserta keunikan mereka :)) Keep being pure no matter what lah

12. Semester enam yang ajubile gile kaleeee wakakakaka… Tapi aku bersyukur juga buat temen-temen seangkatan yang saling menyemangati dan ingetin buat ngelarin tugas :) Apalagi ini udah masuk musim skripsinan (ditambah banyak kating yang udah sidang dan sebentar lagi wisuda huhu. Makin banyak pemacu semangatnya buat tambah rajin)

13. My BF who reminds me that “love bears things” :”) Beberapa bulan terakhir ini, entah udah berapa kali pengen end up my life saking capeknya berurusan sama dunia dan tetek bengeknya HAHA (dan sering bilang pengen nikah, padahal nikah ga akan menyelesaikan masalah LOL). Tapi yaa.. besides of our ups-and-downs, he is still there, keep loving and reflecting God’s love to me :”))

14. My spiritual mom and sister. Walaupun jarak memisahkan (ciah), tapi bukan berarti hubungan persaudaraan kami juga menjauh. We live because of Our Savior, who gave His blood and being Our Living Water.

15. Two ladies who help me in making my first novel!! Yang satu bantuin edit, yang satu bikin desainnya :) Ditunggu aja, ya. Hopefully tahun ini bisa mulai diterbitin hehe (soalnya pake penerbit indie)

16. My Bible Reading Group :D Jujur, kadang-kadang ada rasa jenuh buat ikutin jadwal di sini (duh). Malah kesannya jadi rutinitas gitu. Tapi lagi-lagi, Tuhan setia ingetin kalo saat teduh, doa, Bible reading, dan disiplin rohani lainnya adalah kebutuhan! Dia pengen kita terus punya hubungan yang erat dengan-Nya, dan sarana yang ada di antaranya lewat disiplin itu.

17. Papa-Mama yang (puji Tuhan) masih bisa membiayai uang pendidikanku dan adek-adek. Kemaren di rumah pondokan, mama asuhku cerita kalo buat biayain pendidikan dua anaknya susah. Trus aku cuma bisa diem (sambil iya-iyain, sih). Hehe. Soalnya beberapa kali aku ngeluh ke ortu sama Ko Ted, “Kenapa sih, aku nggak ada kemampuan buat bisa ngehasilin duit? Kan, lumayan bisa bantuin keuangan. Apalagi kalo di luar negeri tuh, banyak yang bisa kayak gitu. Bikin stiker unyu, desain macem-macem…” :( Padahal ortu sama Ko Ted udah bilang kalo aku ga perlu segitunya karena toh ortuku masih bisa cari duit. Masih bisa biayain. :( heu.

18. Nah, ngomongin soal KKN. Bersyukur bisa tinggal di rumah yang terpenuhi segalanya (baca: kebutuhan pokok, air, listrik, dan keluarga wkwk). Jarang-jarang kan, nonton TV trus gapaham cara nyetel TV-nya (dan ketawa bareng sama nenek yang ada di situ) haha. Trus juga bisa makan ikan dan sayur hampir tiap hari (3x pula). Soalnya kalo di rumah jarang wkwk. Seringnya makan ayam, sapi, tahu, tempe, dll. Kalo di sini, yang kayak gitu itungannya mahal :”) Di sini mah ikan tinggal mancing doang. Bahkan temenku ada yang dapet gurita wakakaka… daebak.

19. Dipercaya jadi asisten dosen untuk matakuliah Rentang Perkembangan Manusia di semester enam. Hehe. Awalnya ga dapet, lho. Tapi trus akhirnya dapet :p Perkara insentif mah belakangan. I enjoy to teach and help them to know more that they are precious.

20. Bisa main ke pantai dan foto-foto wkwkwk.. buat foto-fotonya nyusul ya :p Lol! Kami ke Pantai Sengari dan Pantai Torong Besi :) Kalo yang di Torong Besi itu soooo blueeee laut Floresnyaa. Keren lah karya Tuhan kita :3 hehe.

21. My body, soul, and mind. Jelas kalo ini hehe. Gabisa ga bersyukur :)

22. Kepekaan yang Tuhan kasih, khususnya kalo ada yang mau cerita gitu. Sekarang udah mulai belajar buat cerita tanpa judging. Percayalah, cerita kalo ada yang judging dan nyela itu so nyebelin.


Apalagi ya? Kayaknya itu dulu sih. I realize that God is too good, and I'm really blessed by everyone who comes into my life :)) Hehe.. List ini bisa nambah lagi, percayalah. But yeah, from this list I'm sure my life is too blessed to be a blessing and inspire the world. Danke, Gott! ^^

Be grateful for everything.
(Apostle Paul)

Blessings,


2 komentar:

  1. 💕💕 I am grateful to know you 😊💕

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thank you, Ci! ^^ I'm grateful to know you too :D

      Hapus